Sukses

Mulai Beroperasi, Lapangan Merakes Tambah 368 Juta MMSCFD Produksi Gas Nasional

Liputan6.com, Jakarta - Proyek pengembangan Lapangan Merakes di Wilayah Kerja (WK) East Sepinggan berhasil mengalirkan produksi gas pertamanya pada Rabu (28/4/2021). Perjuangan merealisasi proyek ini membutuhkan usaha yang cukup keras karena adanya pandemi COVID-19 yang muncul sejak awal tahun 2020.

Kepala SKK Migas, Dwi Soetjipto mengapresiasi Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) Eni East Sepinggan Ltd. sebagai operator wilayah kerja tersebut yang dapat mengawal pengoperasian produksi Lapangan Merakesh dengan lancar.

Proyek dengan investasi USD 1,3 miliar yang berlokasi di Selat Makassar ini, diperkirakan akan menambah produksi gas nasional sebesar 368 juta standar kaki kubik per hari (MMSCFD) pada saat puncak produksi.

“Proyek ini awalnya ditargetkan untuk dapat onstream lebih cepat pada Kuartal III (tiga) 2020, namun ternyata harus sedikit bergeser dari rencana onstream yang tertuang pada persetujuan POD (Plan of Development) ke Kuartal I (satu) 2021. Tetapi kami bersyukur proyek ini dapat direalisasi dan proses onstream-nya berjalan mulus,” kata Dwi, di Jakarta, Kamis(29/4/2021).

Catatan penting dari pengembangan Lapangan Merakes adalah kemampuan sinergi untuk meningkatkan keekonomian lapangan. Kedekatan penemuan lapangan Merakes dengan fasilitas produksi terapung Floating Production Unit (FPU) Jangkrik, memungkinkan Eni memaksimalkan sinergi dengan infrastruktur terdekat yang telah ada untuk meningkatkan keekonomian Lapangan Merakes, yaitu dengan menggunakan skema pemakaian fasilitas bersama (FSA/Facility Sharing Agreement).

“Hal ini sangat perlu untuk terus ditingkatkan kedepan dikarenakan potensi yang masih cukup besar dari WK East Sepinggan, Muara Bakau ataupun WK-WK lainnya disekitar fasilitas FPU Jangkrik untuk menjaga tingkat produksi gas di area Kalimantan Timur,” ujar Dwi.

Produksi gas dari Lapangan Merakes akan dikumpulkan di manifold bawah laut untuk kemudian dialirkan ke FPU Jangkrik yang terletak sekitar 45 km dari manifold Merakes. Selanjutnya, gas tersebut akan diproses di Jangkrik FPU dan dikirim ke Onshore Receiving Facility (ORF) di Senipah melalui jalur pipa ekspor Jangkrik yang telah ada.

Proyek pengembangan Lapangan Merakes merupakan proyek laut dalam dimana kedalamannya berada sekitar 1.500 meter dibawah permukaan laut. Proyek ini memiliki lima sumur produksi dengan total kapasitas produksi mencapai 450 MMSCFD atau setara 85.000 barel setara minyak per hari (BOEPD).

 

2 dari 3 halaman

Tambah Suplai Gas

Kontribusi produksi dari Lapangan Merakes, tambah Dwi, akan menambah suplai gas untuk Provinsi Kalimantan Timur. “Sebagian besar akan diprioritaskan untuk konsumen domestik antara lain industri pupuk dan kelistrikan di Kalimantan Timur serta diolah di Kilang Bontang menjadi LNG.

Harapan kami, dengan adanya kepastian pasokan suplai gas bagi industri, akan memberikan multiplier effect yang lebih besar bagi perekonomian nasional,” jelas Dwi.

Dwi mengungkapkan, keberhasilan pengembangan Proyek Merakes menjadi bukti keandalan insan hulu migas nasional, karena untuk kesekian kali telah terbukti mampu menyelesaikan proyek-proyek laut dalam yang dikenal rumit serta memiliki resiko yang sangat tinggi.

“Keberhasilan dalam merealisasikan proyek laut dalam patut diapreasiasi secara khusus, karena kesulitan dan resikonya. Untuk itu saya mewakili pemerintah, memberikan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada seluruh tim dari SKK Migas, KKKS, dan seluruh stakeholder yang telah bekerja lebih dari 2 (dua) juta jam kerja tanpa adanya fatality, meskipun adanya tambahan kewajiban untuk mematuhi protokol kesehatan,” tambah Dwi.

Wilayah Kerja East Sepinggan dioperasikan oleh Eni East Sepinggan Limited dengan hak partisipasi 65 persen yang bekerja sama dengan PT Pertamina Hulu Energi East Sepinggan 15 persen dan Neptune Energi East Sepinggan B.V. 20 persen. Pengembangan lapangan Merakes dirancang untuk masa produksi 20 tahun.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: