Sukses

Tak Punya Keahlian, Calon Wirausahawan Banyak yang Balik Jadi Karyawan

Liputan6.com, Jakarta - Direktur Jenderal Pembinaan Penempatan Tenaga Kerja dan Perluasan Kesempatan Kerja (Binapenta dan PKK) Kementerian Ketenagakerjaan, Suhartono, menyoroti fenomena banyaknya calon wirausahawan yang gagal membangun bisnis lantaran tak punya cukup kemampuan untuk berdagang.

Gambaran situasi ini didapatkannya lantaran ia banyak melihat calon pengusaha yang ikut pelatihan (workshop), namun hanya punya bekal sebagai produsen saja.

"Kami melatih orang ribuan, tapi kemudian setelah mereka punya skill hanya bisa memproduksi saja. Maunya kami, dia memproduksi dan dia bisa langsung jual," ujar dia dalam sesi webinar, Rabu (30/9/2020).

"Ketika saya akan berwirausaha, saya katakan buka bengkel, kami punya workshop untuk melatih orang bisa untuk itu. Tapi ketika dia kita latih, akhirnya dia jadi seorang pekerja lagi. Harus menerima upah yang katakanlah UMR juga," ungkapnya.

CEO Bukalapak Rachmat Kaimuddin turut buka suara atas fenomena tersebut. Dia menceritakan pengalamannya ketika berhadapan dengan pedagang sekaligus produsen kelas UMKM di Bukalapak online marketplace.

"Produsen-produsen, terutama produsen UMKM mengalami kesulitan untuk berdagang. Kita kasih contoh, ada produsen UMKM binaan salah satu kementerian, ke tempat kita, kita taruh di depan (marketplace) terus saya coba order. Ordernya lama. Pertama malah enggak dikirim," tuturnya.

 

Saksikan video pilihan berikut ini:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Bikin Grup

Berdasarkan cerita tersebut, Rachmat mengambil kesimpulan jika produsen dan pedagang merupakan dua profesi yang berbeda. "Jadi banyak orang yang bisa berproduksi, tapi enggak punya niat/skill/kemampuan untuk menjadi merchant," sambungnya.

Rachmat pun menyarankan kepada para calon wirausahawan agar lebih bisa mempersiapkan skill berdagangnya. Atau paling tidak, para pedagang tersebut dapat membentuk suatu grup atau perkumpulan yang di dalamnya ada satu penjual.

"Kuncinya mungkin buat produsen-produsen yang mengalami kesulitan, mungkin bisa dipertemukan dengan pedagang-pedagang yang sudah mumpuni. Jadi barangnya bisa dibantu untuk dijualin. Modelnya bisa macem-macem, bisa sistem consignment atau konsinyasi, jadi reseller istilahnya," imbuhnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS