Sukses

Investor Ambil Untung, Bursa Saham AS Terkoreksi

Liputan6.com, Jakarta - Bursa saham AS bergerak lebih rendah dalam perdagangan semalam, menyusul reli besar di sesi sebelumnya didorong oleh meningkatnya kepercayaan bahwa kondisi ekonomi yang lebih buruk di dunia mungkin berakhir.

Dikutip dari laman CNBC, Rabu (17/6/2020), Dow futures turun 70 poin, menunjukkan kerugian 0,25 persen pada pembukaan pada hari Rabu. S&P 500 dan Nasdaq-100 juga ditetapkan untuk dibuka lebih rendah, dengan kerugian masing-masing 0,15 persen dan 0,1 persen.

Ekuitas AS menguat pada hari Selasa, dibantu oleh sekumpulan berita bullish, termasuk lompatan bersejarah dalam penjualan ritel. Pemerintah AS melaporkan rekor kenaikan penjualan ritel 17,7 persen untuk bulan Mei.

Kinerja saham juga dibantu oleh laporan Bloomberg News bahwa pemerintahan Trump sedang mempersiapkan tagihan infrastruktur hampir USD 1 triliun. Hasil jejak positif menunjukkan deksametason - obat yang banyak tersedia - dapat membantu pasien dengan virus korona kritis, yang juga meningkatkan ekuitas. Pengobatan dilaporkan mengurangi kematian Covid-19 pada pasien yang dirawat di rumah sakit hingga sepertiga.

Pada hari Selasa, Dow Jones Industrial Average naik 526 poin, atau 2,04 persen. S&P 500 dan Nasdaq Composite masing-masing menguat 1,9 persen dan 1,75 persen. Saham mengaitkan pembukaan kembali ekonomi - termasuk maskapai penerbangan, jalur pelayaran dan pengecer - memimpin reli.

"Sulit untuk menjaga pasar saham yang terus naik," kata Jim Paulsen, kepala strategi investasi di Leuthold Group, kepada CNBC. "Terhadap latar belakang kehati-hatian luas setelah penurunan 7 persen cepat dalam beberapa hari terakhir, pasar saham secara bersamaan dibombardir oleh pilar dukungan utama," tambahnya.

 

 

2 dari 3 halaman

Komentar Gubernur The Fed

Kesaksian dua hari setengah tahunan Ketua Federal Reserve Jerome Powell kepada komite perbankan Senat dimulai pada hari Selasa. Pengumuman Federal Reserve untuk meningkatkan stimulus moneter dengan pembelian langsung obligasi korporasi pada hari Senin mendorong sentimen.

Pasar dan imbal hasil obligasi turun dari level tertinggi setelah komentar Ketua Federal Reserve Jerome Powell bahwa bank sentral akan mengatur pembelian obligasi korporasi berdasarkan kondisi pasar. Powell akan mengadakan kesaksian hari kedua pada hari Rabu.

Saham juga memangkas kenaikan di tengah laporan mengatakan Beijing akan menutup semua sekolah di tengah kebangkitan dalam kasus coronavirus. Investor, untuk saat ini, sebagian besar mengabaikan kenaikan dalam kasus virus corona di rumah dan di luar negeri dengan latar belakang data ekonomi yang lebih baik dari perkiraan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: