Sukses

Wall Street Menguat Seiring Penambahan Pasien Covid-19 di AS Melambat

Liputan6.com, Jakarta - Bursa saham AS naik pada perdagangan Selasa karena investor bertaruh ekonomi AS bisa kembali bangkit. Sementara harga minyak melonjak untuk hari kelima berturut-turut.

Dikutip dari laman CNBC, Rabu (6/5/2020), Dow Jones Industrial Average ditutup 133,33 poin lebih tinggi, atau 0,6 persen, pada 23.883,09. S&P 500 naik 0,9 persen menjadi ditutup pada 2.868,44 sementara Nasdaq Composite naik 1,1 persen menjadi 8.809,12.

Rata-rata investor memangkas kenaikan mereka di jam terakhir perdagangan setelah Wakil Ketua Federal Reserve Richard Clarida mengatakan kepada CNBC bahwa ekonomi mungkin membutuhkan lebih banyak dukungan fiskal dan moneter. Di awal sesi, Dow naik lebih dari 400 poin.

"Pembukaan negara dari lockdown dan jumlah kasus mulai di titik puncak mengurangi ketidakpastian," kata Tom Lee, pendiri dan kepala penelitian di Fundstrat Global Advisors. "Ini adalah, dalam pandangan kami, alasan utama saham menguat lebih tinggi dan bergeser ke tangan pembeli," tambahnya.

“Pasar dipenuhi penjual, menyebabkan kehancuran tercepat yang pernah ada. Jadi kami pikir risiko / hadiah masih menguntungkan pembeli,” lanjut Lee.

Saham Pfizer naik setelah raksasa farmasi mengatakan memulai uji coba vaksin corona virus pada manusia. Ini menyebabkan reli 2,2 persen di sektor perawatan kesehatan S&P 500.

 

2 dari 2 halaman

Harga Minyak Reli

Harga minyak juga mendapat sentimen dari harapan bahwa penurunan ekonomi telah mencapai titik terendah. Itu adalah hari kelima berturut-turut kenaikan untuk minyak mentah. Minyak mentah naik 30 persen sejauh ini di bulan Mei.

Keuntungan pasar pada hari Selasa datang bahkan setelah data suram di sektor layanan A.S. Dimana indeks nonmanufaktur ISM bulan lalu turun ke level terendah sejak Maret 2009.

"Pasar semakin melihat ke arah pembukaan kembali dan relaksasi bertahap terhadap beberapa aturan yang membuat orang memulai kegiatan ekonomi lagi," kata Eric Winograd, ekonom senior untuk pendapatan tetap di AllianceBernstein. Tetapi, menurutnya, pemulihan akan menjadi lebih bertahap, karena akan menjadi langkah yang berbeda di tempat yang berbeda."

"Jika kita tidak melihat titik belok dalam data selama beberapa bulan ke depan, saya pikir itu akan mengganggu pasar," kata Winograd.

Investor menimbang kekhawatiran gelombang kedua kasus corona virus terhadap upaya untuk membuka kembali bisnis dan melonggarkan pembatasan. Gubernur California, Gavin Newsom, Senin mengatakan, beberapa pengecer negara bagian akan diizinkan menawarkan penjemputan di sisi jalan mulai Jumat.

Sementara itu, Gubernur New York Andrew Cuomo mengatakan bahwa jumlah harian rawat inap dan kematian baru menurun. Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa para pejabat tidak melihat penurunan tajam seperti yang mereka harapkan.

Reli hari Selasa mengikuti kenaikan moderat pada hari Senin. Kekuatan di perusahaan teknologi A.S. terbesar termasuk Microsoft, Apple, Amazon, dan Netflix mengangkat pasar luas dari wilayah negatif.