Sukses

Investasi Asing Dinilai Tak Menolong Perekonomian Indonesia Ditengah Corona

Liputan6.com, Jakarta - Kepala Badan Kebijakan Fiskal, Kementerian Keuangan Febrio Kacaribu mengatakan investasi yang masuk di tengah pandemi Covid-19 tidak banyak bisa menolong perlambatan ekonomi saat ini.

Katanya, banyaknya investasi asing di Indonesia tetap terhambat eksekusinya lantaran adanya pembatasan pergerakan orang.

"Investasi bukan indikasi menolong. Uangnya ada tapi pergerakannya juga terbatas," kata Febrio dalam diskusi virtual bertajuk 'Macroeconomic Update 2020', Jakarta, Senin, (20/4).

Febrio mengatakan banyaknya investasi yang masuk memang sudah direncanakan jauh sebelum munculnya virus corona di Indonesia. Namun, saat ini tren pertumbuhan ekonomi pada kuartal II dan kuartal III negatif.

Akibatnya dana investasi tersebut tidak bisa menggerakan perekonomian. Febrio berharap kondisi ini hanyalah fenomena perekonomian yang sedang meminta istirahat.

"Kita sedang menghadapi perekonomian yang minta istirahat, kalau itu benar, ya bagus sekali," kata dia.

Namun resiko yang dihadapi jangan sampai ekonomi yang istirahat ini terlalu lama terjadi. Sehingga menyebabkan sulit untuk bangun lagi.

 

2 dari 2 halaman

Skenario Terburuk

Saat ini pemerintah sedang menjalankan skenario pertumbuhan ekonomi di angka 2,3 persen. Dalam kondisi ini diperkirakan akan ada 2 juta orang yang jadi pengangguran. Namun angka ini bisa menjadi 5 juta tambahan pengangguran jika ekonomi istirahat terlalu lama.

"Tapi jangan sampai tambahan pengangguran ini sampai lebih dari 2 juta orang," ungkap dia.

Untuk itu saat ini pemerintah sedang berupaya untuk membatasi agar ekonomi tidak istirahat terlalu lama. "Ini yang sedang ingin kita batasi supaya ekonomi kita ini enggak lama istirhat dan tidurnya, biar bangunnya enggak susah," kata Febrio mengakhiri.

Anisyah Al Faqir

Merdeka.com

BERANI BERUBAH: Soto Gratis Warga Isoman