Sukses

Cegah Kebangkrutan, Peternak Minta Pemerintah Jaga Harga Ayam di Pasar

Liputan6.com, Jakarta Harga ayam di tingkat peternak perlahan mulai naik hingga ke level Rp 16 ribu per kilogram (Kg). Ini berkat usulan dari Gabungan Organisasi Peternak Ayam Nasional (GOPAN) agar perusahaan besar tidak memasarkan hasil produksinya ke pasar untuk sementara waktu. 
 
Usulan ini disampaikan kepada Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH) Kementerian Pertanian (Kementan).
 
GOPAN pun kemudian meminta kepada pemerintah untuk menstabilkan harga ayam di tingkat peternak guna menjaga usaha mereka di tengah wabah pandemi virus corona (Covid-19) saat ini.
 
Sekretaris Jenderal GOPAN Sugeng Wahyudi mengatakan, harga ayam di tingkat peternak saat ini terpantau masih stabil dan belum terjadi penurunan. Namun, itu dapat berubah jika perusahaan kembali diizinkan masuk ke pasar.
 
"Masih sama seperti kemarin. Perkiraan saya justru harga akan anjlok lagi jika perusahaan diperbolehkan jualan lagi," ujar Sugeng kepada Liputan6.com, Kamis (9/4/2020).
 
2 dari 2 halaman

Keputusan Lebih Lanjut

 
Sugeng menjelaskan, berdasarkan rapat GOPAN dengan Ditjen PKH Kementan pada 4 April 2020, perusahaan besar disepakati tidak akan menjual prodinya pada 7-12 April 2020.
 
"Boleh panen, tetapi masuk ke rantai dingin (cold storage) mereka," sambung Sugeng.
 
Selepas 12 April, ia menambahkan, belum ada keputusan lebih lanjut apakah perusahaan boleh masuk ke pasar becek kembali atau tidak.
 
Oleh karenanya, ia meminta pemerintah agar bisa memperpanjang masa pemberlakuan aturan tersebut agar peternak kecil bisa lanjut menyambung hidup di tengah wabah virus corona.
 
"Oleh karena efek ekonomi Covid-19 bagi peternak kecil ini mematikan usaha, kita berharap akan ada keeberlanjutan kebijakan ini. Sampai dengan ada kebijakan baru yang punya potensi untuk membantu peternak kecil," pinta Sugeng.