Sukses

Siap-siap, Tarif Tol Dalam Kota Segera Naik

Liputan6.com, Jakarta Tarif baru akan diberlakukan pada ruas tol Cawang-Tomang-Pluit dan Cawang-Tanjung Priok-Ancol Timur-Jembatan Tiga/Pluit.

Cipta Marga Nusaphala Persada (CMNP) lewat akun resminya di instagram @official.cmnp memberitahukan penyesuaian tarif tol dalam kota berdasarkan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 1231/KPTS/M/2019.

 

Kenaikan tarif tol ini memang diberlakukan setiap 2 tahun sekali. Ini dilakukan menyesuaikan pengaruh kumulatif nilai inflasi selama dua tahun. Sebagaimana telah diatur dalam Undang-undang No 38 tahun 2004.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Danang Parikesit mengatakan, informasi dari akun instagram tersebut merupakan bagian dari sosialisasi.

"Ya, ini tahap sosialisasi," ujar Danang dalam pesan singkatnya kepada Merdeka.com, Jakarta, Sabtu (25/1/2020).

Terkait besaran kenaikan harga, kata Danang akan disosialisasikan di website BUJT atau BPTJ dan sosial media. Sedangkan di golongan III dan golongan V biasanya terjadi penurunan.

"Dengan reklasifikasi golongan, umumnya gol III dan V turun, tapi dicek saja nanti," kata Danang.

Reporter: Anisyah Al Faqir

Sumber: Merdeka.com

 

2 dari 2 halaman

Tol Bogor Ring Road Seksi IIIA Beroperasi Gratis saat Lebaran 2020

PT Marga Sarana Jabar memastikan jalan tol layang Bogor Outer Ring Road Seksi IIIA yang tengah dibangun dapat dioperasikan secara fungsional pada arus mudik atau balik Lebaran tahun 2020.

Saat ini, progres proyek pembangunan tol ruas Simpang Yasmin-Simpang Salabenda mencapai 80 persen.

"Targetnya Maret-April sudah selesai dan bulan Mei sudah bisa dibuka untuk fungsional Lebaran," kata Dirut PT Marga Sarana Jabar Hendro Atmojo, Rabu (22/1/2020).

Selama dioperasikan secara fungsional pada arus mudik, ruas tol tersebut akan digratiskan. Artinya, pengendara cukup membayar sesuai tarif yang ada saat ini mulai dari Sentul Barat sampai Simpang Salabenda maupun arah sebaliknya.

"Nanti difungsikannya termasuk fly over. Jadi nanti dari pintu Tol Sentul Selatan kendaraan bisa langsung lewat fly over ke arah pintu Sentul Barat menuju Yasmin tanpa harus melewati persimpangan," terangnya.

Project Manager PT Pembangunan Perumahan, Yusuf Luqman mengakui, pengerjaan jalan tol Seksi IIIA sepanjang 2,85 kilometer meleset dari target yang semula pada akhir 2019.

Molornya pengerjaan fisik tol layang ini disebabkan karena beberapa faktor, diantaranya terkendala pembebasan lahan, kecelakaan kerja, dan pemindahan tiang listrik.

"Faktor ini sehingga kami tidak bisa menyelesaikan pengerjaan tepat waktu. Namun ada adendum 3 bulan jadi Maret-April dipastikan selesai, dan Juli sudah bisa dioperasikan," kata dia.

Loading
Artikel Selanjutnya
Tarif Tol Soreang-Pasir Koja Golongan I dan II Naik
Artikel Selanjutnya
Mulai Besok Tarif Tol Tangerang - Merak Naik, Cek Rinciannya