Sukses

Sri Mulyani Klaim Inflasi 2019 Terendah dalam 20 Tahun

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati, menyambut baik capaian inflasi sepanjang 2019 yang berada di angka 2,72 persen. Angka ini berada jauh di bawah target pemerintah yang ditetapkan sebesar 3,5 persen dalam APBN 2019.

"Inflasi kita masih relatif sangat baik. Bahkan ini inflasi terendah sepanjang 20 tahun terakhir," kata dia saat konferensi pers APBN Kita di Kantornya, Jakarta, Selasa (7/1/2019).

Menteri Sri Mulyani mengatakan, capaian ini didukung oleh inflasi di komponen inti yang terjaga masih di kisaran 3 persen. Di mana ini menunjukan bahwa keseimbangan penawaran dan permintaan serta ekspetasi inflasi yang positif baik.

"Ini juga mendukung daya beli masyarakat yang terjaga di atas 5 persen," imbuh dia.

Sementara, itu harga yang diatur pemerintah juga terkendali lebih rendah dibandingkan dengan 2018. Di mana sepanjang 2019 hanya mencapai 0,51 persen dibandingkan 2018 sebesar 3,36 persen.

 

2 dari 2 halaman

Data BPS

Sebelumnya, Kepala BPS, Suhariyanto mengungkapkan rendahnya inflasi di tahun ini karena minimnya dorongan faktor Administered Price atau harga barang atau jasa yang diatur oleh pemerintah, misalnya harga bahan bakar minyak dan tarif dasar listrik.

"Kenapa inflasi 2019 bisa lebih rendah dari tahun 2018? Inflasi inti, tahun 2018 dan 2019 tidak beda jauh. Tapi berbeda di administered prices," ujarnya.

Adapun tahun ini komoditas utama yang memicu inflasi adalah emas perhiasan sebesar 0,16 persen. Kemudian, bensin 0,26 persen.

"Jadi kalau boleh disimpulkan tahun2019 inflasi 2,72 persen ini karena memang harga-harga relatif terkendali karena berbagai kebijakan, dan dari sisi administered prices tidak menyumbang banyak. Karena memang tidak ada kebijakan yang berpengaruh banyak kalau dibandingkan kebijakan di 2018," tuturnya.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

 

Loading
Artikel Selanjutnya
Pemerintah Tetapkan Target Inflasi Pangan Bergejolak Sebesar 4 Persen
Artikel Selanjutnya
BI Klaim Taget Inflasi Tahun Ini 3 Persen