Sukses

Pemerintah Kucurkan Rp 10 Triliun untuk Program Kartu Prakerja

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati menyebut bahwa total alokasi anggaran untuk program prakerja yang dicanangkan Presiden Joko Widodo pada 2020 mencapai Rp 10 triliun. Adapun total anggaran tersebut akan diberikan kepada 2 juta orang penerima program kartu prakerja.

"Target kartu pra kerja yaitu 2 juta peserta dengan total anggaran Rp 10 triliun," kata dia dalam konferensi pers RAPBN 2020, Jakarta, Jumat (16/8).

Sementara itu, Menteri Ketenagakerjaan, Hanif Dhakiri menjelaskan dari total peserta sebanyak 2 juta program kartu prakerja itu nantinya terbagi 2 golongan, yakni 1,5 juta untuk peserta akses digital dan 500 ribu untuk akses reguler. Nantinya 2 golongan itu memiliki perbedaan dalam hal pelatihan yang diberikan.

Untuk peserta‎ akses digital akan diberi pelatihan melalui platform digital, misalnya seperti Gojek, Tokopedia, Jobstreet, dan perusahaan swasta lain. Pelatihan ini diselenggarakan oleh perusahaan swasta, bukan pemerintah.

"Sekarang ini kan sudah ada super deductible tax, perusahaan yang mengadakan pelatihan akan mendapatkan insentif pajak itu," kata dia.

Sementara untuk peserta akses reguler akan mendapatkan pelatihan di lembaga pelatihan pemerintah maupun swasta. Namun untuk peserta akses reguler ini ditujukan kepada eks korban Pemutusan Hubungan Kerja (PHK).

"Untuk korban PHK ini akan mendapatkan re-skilling, atau diberi pelatihan skills lain supaya dapat bekerja, atau berganti pekerjaan," paparnya.

Hanif menambahkan seusai mengikuti pelatihan, peserta tersebut akan memperoleh insentif uang ‎dengan waktu terbatas. Namun hingga saat ini belum diputuskan besaran insentif uang yang diberikan dalam program kartu prakerja.

 

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

 

2 dari 3 halaman

Jokowi: Kartu Prakerja Bukan untuk Pengangguran

Calon Presiden (capres) nomer urut 01 Jokowi menghadiri Festival Satu Indonesia di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (10/3/2019).

Dalam acara yang banyak dihadiri oleh anak muda itu, Jokowi mengenalkan beberapa kartu sakti yang akan dikeluarkan jika terpilih kembali.

Salah satunya yaitu yang dipamerkan Jokowi yaitu kartu prakerja. Dia menepis kabar bahwa kartu tersebut akan diberikan kepada para pengangguran.

"Jadi bukan ngasih kepada yang nganggur. Kartu prakerja, yang kita harapkan bisa masuk ke dunia industri yang kita harapkan. Dan kita tingkatkan terus," kata Jokowi dihadapan para milenials di Istora Senayan, Jakarta Pusat, Mingggu (10/3/2019). 

Dia menjelaskan kartu tersebut adalah kartu yang diperuntukan untuk para lulusan SMA, SMK yang akan diberikan pelatihan. Sehingga setelah sudah mendapatkan pelatihan kata dia, diharapkan bisa mendapat pekerjaan.

Namun Jokowi menjelaskan jika para lulusan SMA, SMK belum mendapatkan pekerjaan, ada insentif yang didapat mereka. "Ada insentif tapi dalam kurun waktu tertentu. Memacu supaya pemegang ini bisa dapat kerja," kata Jokowi.   

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Menaker: Lansia Boleh Terima Kartu Pra Kerja
Artikel Selanjutnya
Pemerintah Ajak Profesional Kelola Kartu Pra Kerja