Sukses

Tiket Pesawat Mahal, Ikatan Pilot Siapkan Program Penerbangan Umum

Liputan6.com, Jakarta - Ikatan Pilot Indonesia (IPI) coba menyikapi harga tiket pesawat yang tinggi saat ini dengan memasukannya ke dalam program kerja.

Rencananya, IPI memperkenalkan penerbangan umum atau penerbangan di luar jadwal sebagai salah satu solusi mahalnya tiket pesawat.

Ketua IPI, Capt Iwan Setyawan mengatakan, penyesuaian harga tiket yang berdampak terhadap turunnya frekuensi penerbangan juga menyebabkan berkurangnya jam terbang pilot. Hal ini turut memberikan efek berkurangnya kesempatan kerja tenaga pilot ab initio.

"lPl mencoba memperkenalkan general aviation atau penerbangan umum sebagai opsinya. Penerbangan umum ini adalah penerbangan diluar dari penerbangan berjadwal seperti airlines pada umumnya," ujar dia di Klub Eksekutif Persada, Jakarta, Selasa (25/6/2019).

Dia berpendapat, general aviation saat ini masih dianggap kecil. Padahal menurut dia, penerbangan umum ini memberikan kontribusi yang bagus bagi perekonomian negara. 

"General Aviation di antaranya operasi pemadaman kebakaran dari udara, sight seeing, traffic surveillance, TV live reporting, flying doctor, flying teacher, sea plane, dan sebagainya," papar dia.

Roadmap pengadaan program penerbangan umum ini disebutnya coba Ikatan Pilot Indonesia persiapkan untuk mengembangkan sektor general aviation di Indonesia, sehingga masyarakat akan tergerak menjadi pelaku penerbangan umum tersebut. 

Secara keuntungan, ia menyatakan, program penerbangan ini juga akan banyak memberikan manfaat bagi masyarakat.

Di antaranya, membantu mempercepat mobilitas masyarakat di kepulauan dan beberapa daerah terpencil hingga memberikan pendapatan kepada negara di atas USD 3 juta.

"Keuntungan dari penerbangan ini bagi masyarakat banyak. Bisa membantu mencerdaskan masyarakat dengan menerbangkan tenaga pengajar, meningkatkan kesehatan masyarakat dengan flying doctor. Dan memberikan kontribusi pendapatan ke negara diperkirakan lebih dari USD 3 juta," tutur dia.

2 dari 4 halaman

Kemenkeu Bakal Hapus Pajak Sewa Pesawat

Sebelumnya, Kementerian Keuangan akan membebaskan pengenaan Pajak Pertambahan Nilai atau PPN atas jasa sewa pesawat dari luar negeri. Hal ini akan diatur dalam revisi Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 69 Tahun 2015 Tentang Impor dan Penyerahan Alat Angkutan Tertentu dan Penyerahan Jasa Kena Pajak Terkait Alat Angkutan Tertentu yang Tidak Dipungut PPN.

"Dalam revisi tersebut diberikan pembebasan PPN atas jasa sewa pesawat yang berasal dari luar negeri, jadi kita harap ini tahap akhir penetapannya, itu kalau sudah ditetapkan kurangi struktur biaya airlines," Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan, Suahasil Nazara, Jakarta, Jumat, 21 Juni 2019.

Revisi PP 69 tahun 2015 ini dilakukan Kementerian Keuangan dengan mengacu pada praktek internasional, yakni jasa sewa pesawat memang dari luar negeri memang tidak dikenakan PPN di negara manapun.

"Itu enggak dikenakan. Jadi kalau kita kenakan, maskapai kita enggak kompetitif. Ini kebetulan timingnya pas dengan harga tiket mahal. Tapi revisi itu dilakukan memang lagi kejar daya saing kita," ujar Suahasil.

Insentif fiskal ini diberikan bagi maskapai penerbangan supaya bisa melakukan efisiensi lebih dalam. Hal ini pun sebenarnya telah diatur dengan penerbitan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 35/PMK.010/2016.

Aturan tersebut terkait dengan pembebasan PPN bea masuk barang dan berbagai bahan yang ditujukan guna perbaikan pesawat terbang yang berasal dari impor. Dengan begitu, pemerintah sebetulnya telah mendukung proses efisensi maskapai penerbangan sejak lama.

"Jadi sebetulnya sektor airline telah ada insentif pajak yang diberikan sebelumnya," tandas Suahasil.

3 dari 4 halaman

Tekan Harga Tiket Pesawat, Operator Bandara Pangkas Biaya Layanan

Sebelumnya, Pemerintah Jokowi-JK berkomitmen mendorong penurunan harga tiket pesawat yang tercatat mahal sejak awal tahun 2019.

Setelah menurunkan tarif batas atas (TBA), kini pemerintah meminta maskapai penerbangan biaya murah atau LCC untuk menyediakan jadwal penerbangan murah.

Menteri Koordinator Perekonomian, Darmin Nasution mengatakan, seluruh pemangku kepentingan baik pihak pengelola bandara hingga PT Pertamina Persero sepakat untuk secara bersama-sama menurunkan tarif jasa. Sebab, jasa layanan diberikan kedua belah pihak dinilai menambah biaya beban maskapai.

"Seluruh pihak tadi komitmen untuk sama-sama menurunkan biaya. Ini sharing pain (berbagi beban), bersama-sama sehingga tidak kemudian satu pihak saja (maskapai) yang pikul ini, karena sudah tidak bisa," kata Darmin di kantornya, Jakarta, Kamis (20/6/2019).

Kemudian, dua operator bandara, PT Angkasa Pura I (Persero) dan PT Angkasa Pura II (Persero) pun sepakat untuk menurunkan beban biaya jasa bandara dalam waktu seminggu ke depan. Sebab, selama ini beban biaya jasa bandara berdampak langsung terhadap harga tiket pesawat.

Biaya jasa bandara diatur dalam Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) Nomor 35 Tahun 2009 tentang Petunjuk Pelaksanaan Jenis dan Tarif Atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak yang Berlaku Pada Direktorat Jenderal Perhubungan Udara.

Dalam beleid tersebut tertuang komponen Pelayanan Jasa Pendaratan, Penempatan dan Penyimpanan Pesawat Udara (PJP4U) dan Pelayanan Penumpang Pesawat Udara (PJP2U).

"Salah satunya landing fee (tarif pendaratan), karena itu komponen yang ditanggung maskapai. Ada lagi yang ditanggung oleh pelanggan itu sendiri itu PJP2U. Jadi komponen-komponen itu yang akan dievaluasi," kata Direktur Utama Angkasa Pura II, Muhammad Awaluddin.

Awaludin memproyeksikan, bakal terjadi penurunan 10-20 persen dari salah satu komponen biaya jasa bandara. Seperti biaya ground handling yang merupakan pelayanan jasa pengangkutan di bandara sebelum keberangkatan maupun setelah kedatangan.

Adapun pelayanan tersebut meliputi layanan pengangkutan penumpang, bagasi, kargo, sampai menggerakkan pesawat menuju area parkir atau menuju landasan pacu.

"Ini sudah kita hitung 10-20 persen ground handling untuk saja. Terus nanti yang passanger handling (juga). Garuda saja tadi sangat tertarik. Kemudian bandara harus konsisten, pertama kita perbanyak self check in dan counter chek in dibuat lebih sedikit," ujar dia.

Sementara itu, Direktur Utama Angkasa Pura I, Faik Fahmi menambahkan, pihaknya sepakat untuk menurunkan biaya jasa bandara. Hanya saja, hal itu dapat dilakukan dengan menyesuaikan usulan besaran penurunan harga tiket pesawat oleh pihak maskapai.

"Kalau ditanya besarnya berapa, ya tergantung mereka mau turunin berapa terhadap harga tiket. Dalam waktu 1 minggu ini mereka akan menetapkan nih rute LCC mau ke mana, dari situ baru, (penyesuaian)" pungkas dia.

 

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
Menhub: Penetapan Tarif Batas Tiket Pesawat Bentuk Ekuilibrium Baru
Artikel Selanjutnya
3 Tips Mendapatkan Harga Tiket Pesawat Murah via Online