Sukses

Catat! Ini Pilihan Baju Wawancara untuk 5 Pekerjaan Berbeda

Liputan6.com, Jakarta - Membahas pakaian dalam suatu pekerjaan memang terkesan dangkal, hanya saja sulit dipungkiri bahwa penampilan penting dalam memberi kesan pertama seperti wawancara. Para petugas wawancara juga memerhatikan pembawaan dan penampilan si pelamar.

Ada tips yang menyebut jangan mengenakan warna oranye ketika wawancara. Pendapat lain mengingatkan agar pelamar jangan memakai baju yang terlalu terbuka.

Menurut laporan Glamour, tips berpakaian wawancara tidaklah sama untuk semua industri. Ada yang santai, ada pula industri yang menuntut agar pakaian tidak terlalu "ramai".

Dan berikut tips pakaian wawancara untuk di sektor keuangan, ritel, hukum, teknologi, dan seni.

2 dari 7 halaman

1. Sektor Keuangan

Jika melamar di sektor keuangan, peminat kerja diingatkan agar pakaian mereka tidak terlalu menyita perhatian. Selain itu, celana atau rok bahan berwarna gelap juga disarankan.

Hal lain yang perlu diingat adalah jangan sampai memakai kebanyakan perhiasan.

"Hindari loud pattern (pola rumit pada pakaian), aksesoris besar, dan perhiasan, dan gaun tanpa lengan. Jika ragu-ragu, jangan dipakai," ujar Ida Liu dari Citi Private Bank.

3 dari 7 halaman

2. Sektor Ritel

Pada sektor ini, justru pakaian yang menarik bisa memberikan dampak positif. Tampilah percaya diri, dan tidak perlu memakai setelan terlalu formal.

"Kami sebenarnya menghargai berbagai opini dan orang-orang yang memiliki gaya mereka tersendiri," ujar CEO Maris Collective, Lee Ann Sauter.

Meski demikian, ia tetap mengingatkan jangan sampai baju wawancara terlalu mengalihkan perhatian. Jeans, jaket yang pas, dan tas yang keren cukup menjadi pakaian saat wawancara di sektor ritel.

4 dari 7 halaman

3. Sektor Hukum

Linda Addisan, mantan managing partner Norton Rose Fulbright U.S, menyarankan agar pelamar mengenakan pakaian berwarna biru navy atau hitam. Selain itu, perhatikanlah gaya berpakaianĀ para partner yang rata-rata rapi.

Sektor hukum masih terbilang formal. Perhatikan juga aspek lain seperti sepatu yang rapih, pakaian yang diseterika dengan baik, sampaiĀ kuku dan rambut yang pantas.

5 dari 7 halaman

4. Sektor Teknologi

Enaknya sektor teknologi yang dikuasai oleh generasi milenial adalah mereka tidak masalah dengan t-shirt dan jeans. Bila melihat tren itu, tidak perlulah memakai pakaian terlalu formal saat wawancara.

"Kebanyakan orang tahu bahkwa ketika mereka wawancara di start-up teknkologi, mereka bisa tetap tampil kasual," ujar Rosette Pambakian, pakar marketing dan komunikasi yang aktif di start-up teknologi.

Ia menyarankan pelamar mencari tahu juga mengenai kultur perusahaan yang mereka lamar. Selain itu, ia melarang pelamar tampil seenaknya mentang-mentang start-up punya budaya kasual.

Para pelamar pun diharap memakai pakaian senyaman mungkin agar mereka bisa tampil dengan baik selama wawancara.

6 dari 7 halaman

5. Sektor Seni

"Sektor seni tentunya lebih informal dibandingkan bank investasi dan firma hukum," ujar CEO Cultivist, Marlies Verhoeven.

Cultivist merupakan klub untuk pecinta seni. Verhoeven berkata industri seni mencari orang yang bisa memadukan kreativitas dan kepribadian.

"Kamu bisa memakai celana bahan dengan memakai sepatu luar biasa. Atau juga gaun color-blocked yang geometris dipadukan jaket yang bagus," saran Verhoven.

Ia pun mengingatkan agar pelamar tidak terlalu kasual maupun terlalu formal. Dan tentunya, ia mengajak pelamar agar memerhatikan kultur berpakaian dari perusahaan yang mereka tuju.

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Pikirkan Pekerjaan, 40 Persen Karyawan Kurang Tidur
Artikel Selanjutnya
Imbas Revolusi Industri 4.0, 800 Juta Pekerjaan di Dunia Bakal Hilang?