Sukses

Jokowi Andalkan Program Mekaar untuk Pemberdayaan Perempuan

Liputan6.com, Jakarta - Calon Presiden (capres) nomor urut 01 Joko Widodo dan calon wakil presiden (cawapres) nomor urut 01 Ma’ruf Amin memaparkan sejumlah program untuk meningkatkan partisipasi perempuan sehingga berkontribusi terhadap perekonomian.

Jokowi menuturkan, selama empat tahun ini ada progam membina ekonomi keluarga sejahtera (Mekaar) yang membantu kaum perempuan yang tidak memiliki modal untuk membuka dan mengembangkan usahanya.

Saat ini nasabah Mekaar sudah mencapai 4,2 juta nasabah. Pihaknya menargetkan jumlah nasabah mencapai 10 juta nasabah.

"Kami memiliki program Mekaar dari PNM sudah tahun ini 4,2 juta nasabahnya targetnya sekarang Rp 10 juta," kata dia.

Jokowi menuturkan, ada pendampingan juga terhadap nasabah yang sudah berjalan empat tahun ini. Adapun pinjaman yang diberikan sekitar Rp 2 juta-Rp 3 juta. "Kalau lebih dari Rp 10 juta ini untuk KUR dengan bunga 7 persen," ujar dia.

Selain itu, ada juga program pembiayaan ultra mikro (UMi) untuk membantu ekonomi masyarakat.

“Berkaitan dengan UMi selama 1,5 thn ada 1,1 juta nasabah. Ultra mikro lebih kecil lagi. apabila jalan ini sudah koreksi sehingga wanita bisa produktif. Bank wakaf juga sama, hampir 90 persen nasabahnya,” kata dia.

Selain itu, calon wakil presiden nomor urut 01, Ma’ruf Amin menambahkan, saat ini ada kredit usaha mikro dan bank wakaf mikro di pesantren untuk membantu masyarakat terutama perempuan. Ini diharapkan dapat membantu ekonomi dan memberdayakan perempuan.

"Bahkan sudah beribu-ribu ibu merasa tertolong, merasa bangga. Bukan hanya cita-cita. Akan kami teruskan kembangkan di desa-desa. Kami akan ciptakan namanya itu dewi dan dedi. Dewi itu desa wisata. Dan dedi itu yaitu desa digital," tutur dia.

BERANI BERUBAH: Bertani di Atas Masjid