Sukses

HEADLINE HARI INI:PERPISAHAN WAPRES, MENGENANG EKSISTENSI JK DI PANGGUNG POLITIK NASIONAL

Barata Indonesia Dukung Percepatan Pengembangan Industri Gula

Liputan6.com, Jakarta - PT Barata Indonesia (Persero) siap mendukung infrastruktur industri komponen gula nasional. Hal itu dibuktikan dengan langkah cepat yang dilakukan oleh perusahaan untuk mendukung komponen yang dibutuhkan pabrik gula.

Aksi jemput bola dilakukan oleh perusahaan pelat merah tersebut yakni dengan menyediakan stok komponen pabrik gula lebih awal tanpa menunggu order terlebih dahulu.  

Sebanyak 50 unit roll mill ( Mesin Gilingan) telah diproduksi oleh Barata Indonesia lebih awal.  Hal ini dilakukan oleh Perseroan sebagai langkah antisipasi untuk memenuhi order masuk di masa mendatang.

Pgs. Direktur Utama PT Barata Indonesia (Persero) ,Tony Budi Santosa mengatakan, berbagai macam alternatif serta opsi tersebut dilakukan untuk memangkas waktu,sehingga produk yang rutin masuk order ke perusahaan bisa sampai di tangan pelanggan dengan cepat. 

"Hal ini telah sejalan dengan keinginan dari perusahaan untuk memberikan kontribusi terhadap terciptanya percepatan kemandirian industri gula dalam negeri, lewat proyek –proyek strategis pemerintah,” ujar Tony . 

"Apalagi kami memiliki sejarah yang sangat panjang dalam industri gula, baik itu memproduksi komponen pabrik gula, maupun membangun pabrik gula baru," imbuhnya.

Dalam kurun waktu dua tahun terakhir, Barata Indonesia mendapatkan beberapa proyek pabrik gula (PG), baik itu revitalisasi maupun membangun pabrik gula baru.

Di antaranya, proyek revitalisasi PG Rendeng dan PG Asembagus, proyek PG Bombana serta yang terbaru yakni proyek PG dan pabrik Bioethanol Gempolkrep  yang diperoleh November 2018.

Proyek yang didapatkan tersebut semakin memantapkan posisi Barata Indonesia sebagai perusahaan yang memiliki kompetensi mumpuni di bidang industri gula.

 

2 dari 2 halaman

Incar Kontrak Rp 4,5 Triliun

Barata Indonesia mampu membuat berbagai macam komponen pabrik gula serta  pabrik gula lengkap dengan berbagai kapasitas sampai dengan 15.000 TCD.

Selain pabrik gula, Barata Indonesia juga memiliki kapabilitas untuk membangun pabrik sagu, pabrik Bioethanol serta pabrik kelapa sawit.Pada 2019, target order book (perolehan kontrak) perusahaan mencapai Rp 4,5 triliun.

Angka tersebut naik jika dibandingkan dengan raihan kontrak perusahaan pada 2018 yang ada di angka  Rp 3,7 triliun. Dari target perolehan kontrak pada 2019 yakni Rp 4,5 triliun tersebut, Sebanyak Rp 1,1 triliun diharapkan berasal dari divisi industri agro.

 

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

 

 

Loading
Artikel Selanjutnya
Singapura Akan Jadi Negara Pertama yang Melarang Iklan Minuman Manis
Artikel Selanjutnya
Hadapi Kemarau Panjang, Pemerintah Data Stok Gula di Dalam Negeri