Sukses

3 Cara Menulis Bagian Keuangan dari Rencana Bisnis

Liputan6.com, Jakarta - Sebagai pemilik bisnis baru, salah satu langkah pertama yang akan Anda ambil dalam meluncurkan bisnis baru Anda adalah membuat rencana bisnis.

Ini tidak hanya akan mengatur bisnis Anda untuk kesuksesan di masa depan, tetapi jika Anda mencari pendanaan, memiliki rencana bisnis yang solid, membantu investor, dan pemberi pinjaman melihat visi Anda sejelas yang Anda lakukan.

Berikut beberapa cara menulis bagian keuangan dari rencana bisnis yang bisa Anda tiru, seperti dikutip dari Laruno.id:

1. Tips menulis bagian keuangan

Jika Anda belum pernah menulis bagian keuangan dari rencana bisnis, atau rencana bisnis sama sekali dalam hal ini, tips ini sangat membantu. Berikut adalah empat tips yang disarankan:

- Ikuti prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP). Sebagai aturan, bagian keuangan dari rencana Anda harus mengikuti ini sebagaimana ditetapkan oleh Dewan Penasihat Standar Akuntansi Federal, terutama jika Anda menempatkannya bersama-sama untuk mendapatkan pinjaman atau jalur kredit.

- Fasih dalam spreadsheet. Spreadsheets adalah cara terbaik dan paling diterima untuk menyajikan informasi keuangan.

- Carilah bantuan dari luar. Mendapatkan nasihat dari perencana keuangan atau akuntan, Anda dapat membantu mengumpulkan data dan menyajikannya dengan benar.

- Lihat template. Jika Anda ingin mencoba menulis bagian keuangan sendiri, ada banyak sumber infomasi di luar sana mengenai template.

1 dari 3 halaman

2. Informasi yang diperlukan

Setiap bagian dari rencana bisnis memiliki kumpulan informasi terkait yang diperlukan dan bagian keuangan tidak berbeda. Ada dua bagian untuk komponen keuangan dari rencana bisnis, yaitu data historis dan data prospektif.

Data historis mencakup barang-barang seperti neraca Anda, laporan arus kas, pengembalian pajak, dan modal, sementara data prospektif mencakup detail seperti laporan laba rugi yang diproyeksikan yang akan membantu pemberi pinjaman dan investor memahami bagaimana Anda ingin menginvestasikan uang mereka.

2 dari 3 halaman

3. Berbicara tentang detail, berapa banyak yang Anda butuhkan?

Seperti halnya usaha profesional, perhatian terhadap detail dapat menjadi perbedaan antara keberhasilan dan kegagalan. Keuangan adalah tulang punggung bisnis, jadi ketika menulis bagian keuangan dari rencana bisnis Anda, penting untuk teliti.

Selain dari informasi bisnis Anda, disarankan untuk membuat bagian dari rencana bisnis Anda termasuk riwayat kredit Anda atau salinan laporan kartu kredit terbaru, bersama dengan salinan pengembalian pajak Anda dan informasi keuangan lainnya yang mungkin diminta oleh pemberi pinjaman.

Tempatkan diri Anda pada posisi investor potensial. Pikirkan tentang informasi yang Anda inginkan dan juga aspek-aspek khusus dari keuangan peminjam yang ingin Anda selesaikan sebelum menginvestasikan uang Anda dalam bisnis. Bagian keuangan dari rencana bisnis dimaksudkan untuk melengkapi permintaan pendanaan Anda.

Ini adalah tempat Anda mendukung angka-angka yang Anda satukan dalam rencana penjualan dan pemasaran Anda dan menunjukkan mengapa Anda adalah investasi yang bagus.

Di bagian ini, Anda akan mengambil semua informasi pemasaran, penjualan, dan produk yang telah Anda kumpulkan, jangan lupa letakkan pada spreadsheet Anda.

Semoga bermanfaat.

GRATIS... Pelatihan 365 hari bersama Tung Desem Waringin yang bisa me-revolusi bisnis, marketing, sales, karier, kehidupan, kesehatan, kebahagiaan, dan keuangan, bahkan percintaan dengan materi terbaru seharga Rp 2.997.000.

Khusus untuk 97 orang pembaca Liputan6.com hari ini jadi gratis.

Daftar sekarang juga, klik di sini untuk daftar

Artikel Selanjutnya
Studi: Wiraswasta, Pekerja Paling Bahagia Sedunia
Artikel Selanjutnya
Mengenal Sosok Mathieu Flamini yang Sukses di Lapangan Hijau dan Jago Bisnis