Sukses

Elon Musk Sebut Indonesia di Rapat Karyawan Twitter, Bahas Apa?

Liputan6.com, Jakarta - Pemilik baru Twitter, Elon Musk, menyebut beberapa negara, salah satunya Indonesia, dalam rapat dengan para karyawan pada hari Senin awal pekan ini waktu setempat.

Hal ini seperti terungkap dalam sebuah rekaman, serta narasumber yang hadir di rapat tersebut, kepada The Verge, dikutip Rabu (23/11/2022).

Saat menjawab pertanyaan dari karyawan Twitter, Musk menyebut tidak ada rencana untuk memindahkan markas Twitter dari San Francisco, California, ke Texas seperti yang dilakukannya dengan Tesla.

Namun menurut CEO Tesla itu, akan lebih masuk akal untuk punya dua kantor sekaligus baik di California maupun Texas.

"Jika kita ingin memindahkan kantor pusat ke Texas, saya pikir itu akan menjadi gagasan bahwa Twitter telah berubah dari sayap kiri menjadi sayap kanan, padahal tidak demikian," katanya kepada karyawan.

"Ini bukan pengambilalihan Twitter oleh sayap kanan. Ini adalah pengambilalihan sayap moderat dari Twitter," kata Musk.

Musk melanjutkan, "untuk menjadi alun-alun kota digital, kita harus mewakili orang-orang dengan beragam pandangan meskipun kita tidak setuju dengan pandangan tersebut."

Lebih lanjut, bos SpaceX itu juga menyebut reorganisasi perusahaan yang sedang berlangsung, akan memiliki banyak kesalahan, tetapi akan stabil dari waktu ke waktu.

Di bagian rapat lainnya, Musk juga menyarankan akan menjadi ide yang baik untuk "mendesentralisasikan berbagai hal" dengan menetapkan tim teknis Twitter di Jepang, India, Indonesia, dan Brasil.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Sempat Sebut Twitter Lambat di Indonesia dan India

Menurut Musk, penggunaan Twitter yang kuat secara historis di Jepang, secara khusus disebutnya sebagai apa yang harus dicita-citakan oleh perusahaan idealnya di setiap negara, tanpa terkecuali.

"Tampaknya Twitter adalah AS-sentris tapi jika saja ada yang Jepang-sentris," katanya. "Jumlah pengguna aktif harian di Jepang kira-kira sama dengan di AS, meski faktanya Jepang memiliki sepertiga populasi AS."

Ini bukan pertama kalinya, Musk menyinggung soal situasi Twitter di negara lain seperti India dan Indonesia. Saat berbalas cuitan dengan mantan CTO Meta Mike Schroepfer di Twitter, ia juga menyinggung lambatnya Twitter di India dan Indonesia.

"Twitter sangat lambat di India, Indonesia, dan negara lain. Ini fakta, bukan 'klaim,'" ujarnya dalam akun resminya membalas Shcroepfer.

"10 hingga 15 detik untuk refresh tweet homeline adalah biasa. Terkadang tidak berfungsi sama sekali, terutama di ponsel Android," ujarnya. "Satu-satunya pertanyaan adalah berapa banyak penundaan karena bandwidth/latensi/aplikasi."

3 dari 5 halaman

Elon Musk Sebut Internet Cepat Penting Buat Indonesia

Saat berbicara secara virtual di depan mahasiswa Indonesia dalam rangkaian G20 di Bali beberapa waktu lalu, Musk memberikan saran agar Indonesia bisa menjadi negara yang memiliki kekuatan ekonomi global di tahun 2045, di mana hal yang dibutuhkan adalah internet cepat.

Pernyataan itu disampaikan ketika menjawab pertanyaan dari Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek), Nadiem Makarim dalam dialog bersama mahasiswa di Bali, Senin (14/11/2022).

Menurut Elon, yang hadir secara virtual, selain pendidikan yang merata, jaringan internet berkecepatan tinggi di seluruh Indonesia, dinilai sangat penting oleh CEO Tesla itu.

Pria terkaya di dunia versi Forbes itu menyebut, jika tersedia internet dengan kecepatan tinggi dan dapat diakses dengan mudah dan murah, maka masyarakat Indonesia akan bisa mempelajari apapun.

"Jadi Anda bisa belajar praktik soal apapun yang diinginkan secara gratis di internet," kata pemilik baru Twitter ini, seperti mengutip YouTube Kampus Merdeka.

"Setidaknya beberapa tahap pendidikan memungkinkan Anda untuk belajar lebih banyak melalui internet. Jadi saya pikir akses internet yang merata sangatlah penting," ucapnya.

 

4 dari 5 halaman

Masa Depan Twitter di Indonesia

Selain itu saat jadi pembicara di B20 Summit, Elon menyebut Indonesia memiliki masa depan yang cerah. Pernyataan ini diutarakan Elon setelah CEO dan President Bakrie & Brothers Anindya Bakrie menanyakan soal masa depan Twitter di Indonesia.

Menurut Elon, dengan kombinasi jumlah populasi, sumber daya, dan didukung energi dari generasi muda yang begitu besar, Indonesia memiliki masa depan yang cerah.

Dalam kesempatan itu, Anindya juga menanyakan soal tren konten video pendek yang kini banyak dibuat pengguna media sosial. Elon menuturkan, konten video pendek merupakan ide yang bagus dan tidak menutup kemungkinan akan hadir lebih banyak di Twitter.

"Twitter, saya pikir membutuhkan lebih banyak konten video. Dan yang pasti, memungkinkan video yang lebih panjang, termasuk memungkinkan kreator konten mendapatkan pemasukan dari situ," tutur Elon secara virtual, Senin (14/11/2022).

Oleh sebab itu, ia menuturkan, Twitter perlu melakukan revenue share (bagi hasil) dengan para kreator konten. Dengan demikian, para kreator bisa mendapatkan mendapatkan pemasukan dari situ, sekaligus memungkinkan mereka tetap membuat konten.

(Dio/Isk)

5 dari 5 halaman

Infografis Cek Fakta: 6 Tips Cara Identifikasi Hoaks dan Disinformasi di Medsos

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.