Sukses

Satelit Satria 1 Terimbas Perang Rusia-Ukraina, BAKTI Usahakan Peluncuran Tepat Waktu

 

Liputan6.com, Lombok - Pembangunan high throughput satellite Satria 1 ikut terdampak perang Rusia-Ukraina yang terjadi sejak beberapa bulan lalu.

Direktur Infrastruktur BAKTI Kominfo Bambang Noegroho mengatakan, akibat perang Rusia-Ukraina, produksi komponen dan pengiriman satelit Satria 1 terhambat. 

Namun, Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informatika (BAKTI) Kominfo sebagai penanggung jawab program satelit Satria 1, mengusahakan agar peluncuran Satria 1 tetap tepat waktu, yakni pertengahan 2023. Satria 1 diharapkan bisa mengorbit dan beroperasi akhir 2023. 

“Jadi memang sebenarnya karena ada perang Rusia-Ukraina ada delay, karena memang kita sebenarnya pesawat angkutnya memakai Antonov,” kata Bambang yang karib disapa Nugi, di Lombok, NTB, Kamis (6/10/2022). 

Pesawat Antonov yang dimaksud Nugi adalah pesawat Antonov-225 Mriya, pesawat kargo terbesar di dunia milik Ukraina yang hancur dibom Rusia Februari 2022.

Selanjutnya, untuk menyiasati pengiriman satelit Satria 1 ke dari pabrik satelit Thales Alenia Space di Prancis ke pabrik SpaceC di Cape Canaveral, Florida, AS, untuk diintegrasikan dengan roket peluncurnya, BAKTI akan menggunakan jalur laut untuk pengiriman. 

“Karena Antonov-nya rusa, rencana kami, satelit itu akan dibawa melalui jalur laut, menggunakan kapal cargo berukuran besar yang bisa memuat satelit,” tutur Nugi. 

Nugi mengatakan, proses membawa satelit Satria 1 dari pabrik satelit Thales Alenia Space di Prancis ke Florida, Amerika Serikat, melalui jalur laut membutuhkan waktu 3-4 minggu. 

Meski terhambat beberapa minggu, Nugi mengatakan, BAKTI tetap berupaya mengejar agar peluncuran satelit internet cepat Indonesia ini bisa tepat waktu. Dengan demikian, satelit ini bisa beroperasi dan melayani masyarakat Indonesia terutama di daerah 3T pada akhir 2024. 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

BAKTI Berencana Kembangkan HBS

Salah satu BTS BAKTI yang dibangun dari dana universal service obligation (USO) di Desa Waringin, Kab Pulau Morotai (Liputan6.com/ Agustin Setyo W).

Satelit Satria-1, sebagaimana diketahui, merupakan satelit Indonesia yang  dikembangkan menggunakan teknologi high-throughput satellite (HTS) atau satelit dengan karakteristik internet berkecepatan tinggi.

Jika satelit Satria 1 beroperasi, satelit ini ditargetkan untuk melayani 150.000 titik di daerah terdepan, terluar, dan tertinggal (3T) yang tidak terjangkau layanan terestrial dan kabel serat optik Palapa Ring.

Bersama dengan satelit Satria 1, BAKTI juga merencanakan pengembangan hot backup satelit (HBS) yang ditujukan sebagai satelit back up atau pendukung untuk Satria 1. 

“Kami menargetkan itu di Desember bersamaan dengan Satria 1. Jadi kemarin gara-gara ada satelit yang jatuh, pak Menteri memutuskan harus ada backup. Nanti sebetulnya backup-nya menjadi kapasitas yang dipakai. Backup kan biasanya nggak dipakai, ini dipakai,” katanya. 

Nugi mengatakan, berbeda dengan Satria 1 yang progressnya terhambat akibat perang Rusia-Ukraina, HBS tidak terdampak perang tersebut. 

“Kalau HBS kan produksinya di Boeing, pabriknya di Amerika dan dari Boeing kita menggunakan roket peluncur Falcon 9 Florida, pengirimannya dari Amerika ke Amerika saja, jadi pengirimannya harusnya tidak ada kesulitan dari sisi logistik,” katanya. 

Nugi menyebut, saat ini progress satelit HBS masih terkontrol, yakni sekitar 57 persen dari target.

(Tin/Ysl)

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.