Sukses

Mobil Tesla Alami 273 Kecelakaan Gara-Gara Fitur Autopilot

Liputan6.com, Jakarta - Mobil Tesla dilaporkan mengalami 273 kecelakaan dalam rentang waktu kurang dari setahun saat menggunakan teknologi bantuan pengemudi, termasuk fitur "Full Self Driving" dan "Autopilot". Demikian menurut data pemerintah federal, belum lama ini.

National Highway Traffic Safety Administration (NHTSA) mencatat perusahaan mobil listrik yang didirikan Elon Musk ini bertanggung jawab atas sekitar 70 persen dari total 392 kecelakaan yang melibatkan bantuan pengemudi dari 1 Juli 2021 hingga 15 Mei 2022.

Sementara itu, Hyundai berada di urutan kedua dengan 90 kecelakaan yang melibatkan bantuan pengemudi, diikuti oleh Subaru dengan 10 kecelakaan dan Ford dengan lima kecelakaan.

Pembuat mobil lain termasuk Toyota, BMW, Porsche, Hyundai, dan General Motors--masing-masing melaporkan kurang dari lima kecelakaan terkait bantuan pengemudi. Demikian sebagaimana dikutip dari New York Post, Selasa (21/6/2022).

Kabar ini muncul setelah NHTSA meningkatkan penyelidikan ke dalam sistem Autopilot Tesla, yang membantu menjaga kendaraan tetap dalam jalur dan secara otomatis menyesuaikan kecepatan kontrol jelajah berdasarkan arus lalu lintas.

Autopilot dinilai masih membutuhkan pengawasan manusia dan kurang ambisius bila dibandingkan fitur Full Self Driving Tesla, yang mengotomatiskan mengemudi bahkan di jalan-jalan kota yang padat.

Administrator NHTSA, Steven Cliff, menegaskan bahwa data tersebut tidak memiliki konteks tertentu dan dimaksudkan sebagai panduan untuk membantu mengidentifikasi tren keselamatan.

"Saya menyarankan untuk berhati-hati sebelum mencoba menarik kesimpulan hanya berdasarkan data yang kami rilis," kata Cliff, menurut laporan CNBC.

“Faktanya, data saja dapat menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban,” sambungnya.

Untuk diketahui, NHTSA pertama kali mulai mewajibkan pembuat mobil untuk melaporkan kecelakaan terkait bantuan pengemudi pada tahun lalu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

AS Selidiki Kecelakaan Akibat Kemudi Otomatis, Mobil Tesla Bakal Direcall

NHTSA sedang meningkatkan penyelidikan Tesla ke analisis teknik, tanda lain dari peningkatan pengawasan dari Tesla dan sistem kemudi otomatisnya.

Penyelidikan dilakukan terkait dengan serangkaian tabrakan dengan kendaraan darurat yang diparkir atau truk dengan tanda peringatan.

Dengan adanya penyelidikan itu, sejumlah mobil Tesla dengan sistem penggerak otomatis (autopilot) akan ditarik kembali (recall), seperti dikutip dari Associated Press, Minggu (12/6/2022).

Dokumen yang diunggah pekan ini oleh NHTSA mengangkat beberapa masalah serius tentang sistem autopilot Tesla. Badan tersebut menemukan bahwa fitur digunakan di area di mana kemampuannya terbatas, dan banyak pengemudi tidak mengambil tindakan untuk menghindari kecelakaan meskipun ada peringatan dari kendaraan.

Penyelidikan sekarang mencakup 830 ribu kendaraan, hampir semua yang telah dijual oleh pembuat mobil Austin, Texas, di AS sejak awal model tahun 2014.

NHTSA melaporkan bahwa mereka telah menemukan 16 tabrakan ke kendaraan darurat dan truk dengan tanda-tanda peringatan, menyebabkan 15 luka-luka dan satu kematian.

Penyelidik akan mengevaluasi data tambahan, kinerja kendaraan dan "mengeksplorasi sejauh mana autopilot dan sistem mobil listrik Tesla terkait dapat memperburuk faktor manusia atau risiko keselamatan perilaku, merusak efektivitas pengawasan pengemudi," kata badan tersebut.

3 dari 5 halaman

Temuan Kasus

Analisis teknik adalah tahap akhir dari penyelidikan, dan dalam banyak kasus, NHTSA memutuskan dalam waktu satu tahun apakah harus ada penarikan kembali atau penyelidikan harus ditutup.

Di sebagian besar dari 16 kecelakaan, mobil Tesla mengeluarkan peringatan tabrakan kepada pengemudi sesaat sebelum tabrakan. Pengereman darurat otomatis ikut andil untuk setidaknya memperlambat mobil di sekitar setengah kasus.

Rata-rata, autopilot menyerahkan kendali kendaraan kurang dari satu detik sebelum kecelakaan, kata NHTSA dalam dokumen yang merinci penyelidikan. NHTSA juga mengatakan sedang menyelidiki kecelakaan yang melibatkan pola serupa yang tidak termasuk kendaraan darurat atau truk dengan tanda peringatan.

Badan tersebut menemukan bahwa dalam banyak kasus, pengemudi memegang kemudi seperti yang diminta Tesla, namun gagal mengambil tindakan untuk menghindari kecelakaan. Ini menunjukkan bahwa pengemudi mematuhi sistem pemantauan Tesla, tetapi tidak memastikan mereka memperhatikan.

"Badan tersebut mendokumentasikan semua tetapi mengatakan metode Tesla untuk memastikan pengemudi memperhatikan tidak cukup baik, bahwa itu rusak dan harus ditarik kembali," kata Bryant Walker Smith, seorang profesor hukum Universitas Carolina Selatan yang mempelajari kendaraan otomatis.

"Sangat mudah untuk memiliki tangan di kemudi dan benar-benar terlepas dari mengemudi. Memantau posisi tangan pengemudi tidak efektif karena hanya mengukur posisi fisik. Ini tidak berkaitan dengan kapasitas mental mereka, keterlibatan mereka atau kemampuan mereka untuk merespons," imbuhnya.

4 dari 5 halaman

Kasus Kecelakaan

Sistem serupa dari perusahaan lain seperti Super Cruise dari General Motors menggunakan kamera inframerah untuk melihat mata atau wajah pengemudi guna memastikan mereka melihat ke depan. Tetapi bahkan sistem ini masih memungkinkan pengemudi untuk keluar dari zona, kata Smith.

"Ini dikonfirmasi dalam studi demi studi," katanya. Ini adalah fakta yang mapan bahwa orang dapat terlihat menyimak atau tidak. Anda dapat memegang kemudi dan Anda dapat melihat ke depan dan tidak memiliki kesadaran situasional yang diperlukan," jelasnya.

Secara total, NHTSA melihat 191 kecelakaan tetapi menghapus 85 di antaranya karena pengemudi lain terlibat atau tidak ada cukup informasi untuk melakukan penilaian yang pasti. Dari 106 sisanya, penyebab utama sekitar seperempat dari kecelakaan tampaknya adalah menjalankan Autopilot di area yang memiliki keterbatasan, atau dalam kondisi yang dapat mengganggu pengoperasiannya.

Dewan Keselamatan Transportasi Nasional AS (NTSB) yang juga telah menyelidiki beberapa kecelakaan Tesla sejak 2016, telah merekomendasikan agar NHTSA dan Tesla membatasi penggunaan autopilot di area yang dapat dioperasikan dengan aman.

NTSB juga merekomendasikan agar NHTSA mengharuskan Tesla memiliki sistem yang lebih baik untuk memastikan pengemudi memperhatikan.

NHTSA belum menindaklanjuti rekomendasi tersebut. NTSB hanya dapat membuat rekomendasi kepada lembaga federal lainnya.

5 dari 5 halaman

Begini Cara Mudah Mengajukan Santunan Jasa Raharja