Sukses

Presiden Jokowi Berencana Rayu Tesla untuk Investasi di Indonesia

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) berencana mengutus tim level atas untuk bertemu dengan para pejabat eksekutif Tesla. Hal ini dilakukan mengingat Indonesia memiliki tujuan menjadi produsen baterai kendaraan listrik terbesar di dunia.

Jokowi menyebut, perjalanan tersebut sekaligus akan menjadi bagian dari promosi Indonesia mengenai UU Cipta Kerja/Omnibus Law yang bertujuan untuk menyederhanakan pembukaan bisnis di Indonesia.

"Minggu depan kami akan mengirim tim besar ke Amerika dan Jepang, untuk mempromosikan Omnibus Law," kata Jokowi seperti dikutip dari laporan ekslusif Reuters, Minggu (15/11/2020).

Perjalanan bisnis dilakukan setelah Jokowi memberikan ucapan selamat kepada presiden AS terpilih Joe Biden atas kemenangannya di Pilpres, belum lama ini. 

Rencananya, tim yang akan bertandang ke Jepang dan AS dipimpin oleh Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. Menurut Jokowi, tim ini nantinya dijadwalkan untuk bertemu dengan eksekutif Tesla.

"Ini hal yang sangat penting karena kami punya rencana besar untuk membuat Indonesia jadi produsen baterai lithium terbesar dan kami juga memiliki sumber daya nikel terbesar," tutur Jokowi.

 

2 dari 3 halaman

Tak Bicara Spesifik tentang Pertemuan dengan Tesla

Sementara itu, dalam wawancara terpisah dengan Reuters, Menteri Luhut mengatakan, selain Tesla, pihaknya juga akan menggelar pertemuan dengan Bank Dunia dan manajer dana AS.

Pertemuan ini akan membicarakan tentang Omnibus Law dan proyek lingkungan Indonesia.

Luhut tidak memberikan komentar spesifik atas rencana pertemuannya dengan pihak Tesla. Namun menurutnya, "Ada peluang yang sangat bagus bahwa Tesla mungkin akan berinvestasi dalam pengolahan nikel di Indonesia guna memangkas biaya."

3 dari 3 halaman

Indonesia Mampu

Menurut Luhut, Indonesia mampu membuat rantai pasokan baterai ramah lingkungan dalam tujuh-delapan tahun ke depan dengan menyalakan smelter sumber energi terbarukan.

Dengan begitu, Indonesia bisa menjual baterai ramah lingkungan untuk mobil di pasar Eropa pada 2030.

Sebelumnya, CEO Tesla Elon Musk mengatakan, dirinya berencana menawarkan kontrak yang besar untuk jangka panjang, selama nikel ditambang secara efisien dan dengan cara yang peka lingkungan.

(Tin/Isk)