Sukses

Baru Rilis, Byte Diserbu Banyak Komentar Spam

Liputan6.com, Jakarta - Aplikasi video pendek Byte--besutan pendiri Vine, Dom Hofmann--yang baru saja rilis beberapa hari lalu, diserbu banyak komentar spam dari bot.

Sontak, sebagian besar pengguna langsung mengeluh tentang beberapa komentar spam yang mampir di posting-an mereka.

Mengutip laman Inputmag, Rabu (29/1/2020), Hofmann mengklaim bahwa timnya sudah mengetahui masalah ini dan sedang berusaha keras untuk mengatasinya.

"Ini adalah prioritas utama kami dan kami sangat berkerja keras untuk mengatasinya," ucapnya.

Belum lama ini Hofmann membagikan sebuah posting-an di forum komunitas yang membahas mengenai spam like dan komentar palsu.

"Kami menyadari masalah ini dan seharusnya akan terasa lebih baik daripada 24 jam yang lalu dan harus terus membaik selama beberapa saat ke depan," tulis Hofmann.

"Kami akan membuat perubahan yang lebih dramatis pada komentar, termasuk kemampuan menyukai komentar dan kemampuan untuk memblokir/memfilter/membatasi komentar," sambungnya.

Kejadian ini memang sangat disayangkan karena menodai Byte sebagai platform baru dan modern, yang seharusnya lebih baik dan lebih aman.

2 dari 3 halaman

Aplikasi Video Pendek Byte Meluncur, Apa Bedanya dengan TikTok?

Pendiri Vine, Dom Hofmann, meluncurkan sebuah aplikasi berbagi video pendek bernama Byte.

Mengutip laman The Verge, Selasa (28/1/2020), Hofmann mengembangkan aplikasi itu sebagai suksesor Vine. Ia menyebut, aplikasi Byte sudah tersedia di iOS dan Android.

Lalu, apa bedanya dengan TikTok? Byte, seperti Vine, hanya menawarkan video pendek berdurasi enam detik, sedangkan TikTok 15 detik dan dapat dirangkai hingga satu menit.

Basis penggunanya pun juga sangat berbeda. Dolaporkan Insider, beberapa pengguna Vine yang terkenal secara resmi telah bermigrasi ke Byte dan mereka secara blak-blakan tidak menyukai TikTok.

Kategori 'Komedi' sangat disukai dan berkembang biak dengan pesat di TikTok, dan video TikTok tidak disambut dengan hangat oleh pengguna Byte.

Pun demikian, pengguna TikTok bisa memilih kategori yang bisa diatur sesuai keinginan, mulai dari vlog, food, dance, sports, DIY, hingga animals. Ini membuat pengguna dapat lebih inovatif.

3 dari 3 halaman

Byte Sudah Rilis di Indonesia?

Sayangnya saat Tekno Liputan6.com mencoba mengunduh Byte di Play Store Android, terdapat keterangan bahwa Byte belum tersedia di Indonesia.

Aplikasi ini sebenarnya sudah tersedia dalam versi beta selama beberapa waktu. Namun, ia baru dirilis sekarang ini sebagai sebuah kejutan.

Sekadar informasi, Hofmann telah mengembangkan Byte selama beberapa tahun. Dia membuat Byte setelah berhenti dari Vine, beberapa waktu setelah platform tersebut diakuisisi Twitter.

(Fitriah Nurul Annisa/Isk)

Loading
Artikel Selanjutnya
Strategi Byte Gaet Pengguna, Siap Berbagi Penghasilan dengan Kreator
Artikel Selanjutnya
Aplikasi Video Pendek Byte Meluncur, Apa Bedanya dengan TikTok?