Sukses

Menkominfo Bahas Pengembangan 5G di Indonesia dengan Petinggi Qualcomm

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G. Plate baru saja mengadakan pertemuan dengan President Qualcomm Cristiano Amon. Pertemuan itu dilakukan pada hari ketiga penyelenggaraan World Economic Forum (WEF) Annual Meeting di Davos, Swiss.

Pertemuan yang berlangsung di Paviliun Indonesia membahas sejumlah hal, termasuk salah satunya adalah penjajakan kerja sama pengembangan teknologi 5G. Seperti diketahui, Qualcomm merupakan salah satu perusahaan yang sudah mengembangkan 5G sejak lama.

"Salah satu kunci untuk menjadi terdepan di era digital adalah kesiapan infrastruktur, di antaranya dengan penguatan konektivitas melalui teknologi 5G," tutur Menkominfo dalam keterangan resmi yang diterima, Jumat (24/1/2020).

Lebih lanjut Johnny mengatakan Indonesia berpeluang besar dan bersiap menjadi digital hub di kawasan Asia. "Kami tertarik untuk mendukung pengembangan teknologi 5G di Indonesia. Lebih dari itu, kami ingin meningkatkan kerja sama dalam berbagai bidang dengan pemerintah Indonesia," ujar Cristiano Amon.

Merespons kerja sama tersebut, Menkominfo mengatakan pihaknya terbuka untuk bekerja sama dalam rangka mendukung kepentingan nasional Indonesia, seperti dalam inisiatif pembangunan ibukota baru.

Selain Qualcomm, Menkominfo juga bertemu dengan VP Global Public Policy AWS Michale Punke. Dalam pertemuan itu, ada beberapa hal yang dibicarakan, termasuk realisasi rencana investasi AWS di Indonesia hingga perlindungan data pribadi.

Pertemuan dengan dua perusahaan teknologi itu merupakan agenda penutup dari sejumlah pertemuan maraton yang dilakukan Menkominfo di ajang WEF 2020.

2 dari 3 halaman

Menkominfo Pastikan Indonesia Jadi Negara Digital pada 2035

Sebelumnya, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G. Plate menyebut, Indonesia siap menjadi negara digital pada 2035. Menurut Johnny, hal ini bisa dicapai dengan pembangunan infrastruktur telekomunikasi besar-besaran.

Menkominfo menceritakan pengalaman Indonesia dalam menyiapkan infrastruktur digital di tengah tantangan geografis negara kepulauan pada sesi Digital Ministers Meeting pada Internet Governance Forum 2019 di Berlin, Jerman, Senin kemarin.

Johnny menyebut, dibandingkan negara lain, upaya Indonesia dalam membangun infrastruktur telekomunikasi relatif menantang. Pasalnya Indonesia terdiri dari 17 ribu pulau yang terbentang di seluruh negeri.

Apalagi, menurut Johnny, Presiden Joko Widodo menegaskan untuk membangun dengan cara Indonesia-sentris, artinya tidak ada lagi daerah atau pelosok yang dianaktirikan.

"Presiden telah menjadikan pembangunan infrastruktur sebagai pusat dari agenda kerjanya. Namun kami tidak hanya membangun pelabuhan, jalan tol, atau bandara baru. Kami juga membangun jaringan serat optik, satelit multifungsi, dan base transceiver station (BTS) di seantero negeri," kata Johnny, dalam keterangan resmi Kemkominfo yang diterima Tekno Liputan6.com, Rabu (27/11/2019).

Johnny mengatakan, berkat infrastruktur telekomunikasi, ada banyak provinsi, kabupaten, dan kota yang sebelumnya terbelakang kini mendapatkan bisa mendapat manfaat dari smartphone dan akses broadband.

Bahkan, ditargetkan tahun 2024 nanti, daerah-daerah terpencil di seluruh kepulauan akan mendapat manfaat dari internet kecepatan tinggi 10 megabyte per detik (Mbps).

"Pembangunan infrastruktur komunikasi dan informasi besar-besaran inilah yang akan menjadikan negara kami siap menjadi negara digital pada tahun 2035," kata Johnny.

3 dari 3 halaman

Pengguna Medsos Terbesar ke-5 di Dunia

Johnny juga memaparkan mengenai proyeksi Indonesia sebagai negara digital, karena selama ini Indonesia merupakan salah satu negara berpengguna internet terbesar. Apalagi, partisipasinya di media sosial.

Bahkan, Johnny menyebut, dengan pengguna internet yang mencapai 150 juta, Indonesia telah menjadi mesin digital Asia Tenggara.

Johnny lebih lanjut mengatakan, dalam hal penggunaan media sosial, Indonesia adalah negara kelima yang paling aktif secara digital di dunia.

"Indonesia menjadi pasar terbesar ke-4 untuk Facebook dan Instagram. Sekitar 40 persen dari penduduk Indonesia tercatat aktif sebagai pengguna Whatsapp," kata dia.

Johnny menyebut, guna mendukung misi jadi negara digital, Kemkominfo telah dan akan terus menyelenggarakan program keterampilan dan literasi digital untuk mewujudkan ekosistem ekonomi digital yang kompetitif dalam skala nasional dan global.

Program-program tersebut antara lain adalah program Keterampilan Digital Dasar melalui Gerakan Digital Siberkreasi, Keterampilan Digital Menengah melalui Digital Talent Scholarship, dan program Keterampilan Digital Lanjutan melalui Digital Leadership Academy.

Semua program tersebut melibatkan berbagai pemangku kepentingan dan ekosistem, yaitu: perusahaan teknologi dan telekomunikasi, sekolah, lembaga pemerintah, dan komunitas lokal

(Dam/Why)

Loading
Artikel Selanjutnya
Menkominfo: Hari Ini Ada 127 Hoaks soal Virus Corona
Artikel Selanjutnya
Menkominfo: Indonesia Akan Jadi Negara dengan Ekonomi Digital Terbesar ke-9 Dunia Pada 2030