Sukses

Twitter Tunda Rencana Hapus Akun untuk Kenang Pengguna yang Telah Tiada

Liputan6.com, Jakarta - Twitter menunda rencana untuk menghapus akun-akun yang tidak aktif. Rencana awal Twitter menyebut, bakal menghapus akun-akun tak aktif yang ada kawasan negara Uni Eropa terlebih dahulu, diikuti negara lainnya.

Namun kemudian, Twitter menunda penghapusan dengan alasan pihaknya belum mendapatkan cara untuk melestarikan akun milik pengguna yang telah meninggal dunia.

"Kami telah mendengarkan Anda mengenai dampak terhadap penghapusan akun, terhadap akun milik orang yang meninggal. Kami melewatkan bagian ini," kata Twitter, sebagaimana dikutip dari The Verge, Sabtu (30/11/2019).

Lebih lanjut, Twitter juga menyatakan, pihaknya tidak akan menghapus seluruh akun yang tidak aktif, hingga menemukan cara agar akun milik orang yang meninggal tetap bisa dikenang.

"Kami akan berkomunikasi dengan Anda semua jika kami telah menemukan cara. Kami mohon maaf atas kebingungan yang kami sebabkan," kata Twitter.

Hal serupa telah diterapkan oleh jejaring sosial Facebook untuk mengenang akun milik pengguna yang telah meninggal dunia.

2 dari 3 halaman

Masih Dipikirkan

Sementara sampai saat ini Twitter belum mendapatkan caranya. "Tim kami masih memikirkan cara untuk menemukannya," kata juru bicara Twitter.

Twitter sebelumnya mengumumkan bakal menghapus akun-akun yang tidak aktif lebih dari enam bulan.

Setelah pengumuman tersebut, banyak orang mulai mempertanyakan, mereka bakal kehilangan akses ke akun lama milik teman, saudara, selebritas, dan pasangan yang telah tiada.

Menurut rencana, Twitter bakal menghapus akun yang tidak aktif di negara-negara Uni Eropa terlebih dahulu, mengingat UU Perlindungan Data GDPR. Kemungkinan, penghapusan akun tidak aktif ini meluas ke akun milik pengguna di negara-negara lain.

"Kami akan memperluas penegakan kebijakan terhadapa akun-akun yang tidak aktif untuk mematuhi peraturan lain di seluruh dunia dan memastikan integritas layanan," kata Twitter.

 

3 dari 3 halaman

Berencana Hapus Akun Nonaktif

Dikutip dari Engadget, Kamis (28/11/2019), Twitter akan memulai proses penghapusan pada 11 Desember. Proses ini akan membutuhkan waktu beberapa bulan, sehingga tidak seluruh akun akan langsung hilang.

Adapun definisi akun tidak aktif dalam hal ini adalah akun yang tidak login selama enam bulan berturut-turut. Pengguna yang masih login, meski tidak menuliskan twit apa pun, tidak akan terpengaruh kebijakan ini.

Menurut Twitter, pembersihan akun ini merupakan upaya menghadirkan informasi lebih kredibel dan akurat, terutama dari akun-akun tepercaya. 

Selain itu, Twitter ingin mempersulit akun propaganda atau porno membajak akun tidak aktif untuk menyebarkan spam. Namun sebelumnya, Twitter akan mengirimkan notifikasi pada akun yang akan dihapus. 

Kendati akan menghapus sejumlah akun, Twitter masih memikirkan cara mengenang sejumlah akun yang ditinggalkan pemiliknya karena meninggal atau akun berpengaruh tetapi telah lama absen di platform itu 

Di sisi lain, penghapusan ini dapat membuka kesempatan bagi pengguna Twitter yang ingin mengganti nama akunnnya. Sebab, besar kemungkinan akan tersedia lebih banyak nama akun tersedia usai penghapusan ini.

(Tin/Ysl)

Loading
Artikel Selanjutnya
BTS dan Agnez Mo Kuasai Jagat Twitter Indonesia Tahun 2019
Artikel Selanjutnya
10 Atlet Pria yang Menjadi Buah Bibir di Twitter Sepanjang 2019