Sukses

Dianggap Berdampak Negatif, Yordania Blokir PUBG Mobile

Liputan6.com, Jakarta - Setelah Irak, Nepal, Provinsi Aceh, serta distrik Gurajat India, Yordania memutuskan untuk ikut memblokir gim PUBG Mobile.

Pasalnya, gim battle tersebut dianggap lebih banyak memberi dampak negatif bagi warga Yordania.

Gim yang seringkali disebut mirip dengan film The Hunger Games ini memang mengadu tiap pemain untuk saling tembak. Pemain yang paling lama bertahan dianggap jadi pemenangnya.

Meski diblokir di banyak negara, PUBG Mobile menjadi gim yang paling terkenal di dunia.

Mengutip Gadget NDTV, Senin (8/7/2019), seorang sumber di Otoritas Telekomunikasi Yordania mengingatkan bahwa gim ini memiliki berbagai dampak negatif.

"Banyaknya dampak negatif ini yang membuat PUBG Mobile diblokir," kata sumber tersebut.

2 dari 4 halaman

PNS Yordania Diimbau Tak Main PUBG Mobile

Di Tiongkok, Pada Mei lalu, publisher gim PUBG Mobile Tencent menawarkan adanya perombakan gim ini. Pasalnya, gim PUBG Mobile dianggap mengandung kekerasan.

Meski begitu, gim yang telah dimodifikasi ini tetap mirip dengan PUBG Mobile yang ditawarkan secara global.

Sekadar informasi, PUBG Mobile merupakan gim yang sangat populer di Yordania. Lembaga-lembaga dan kementerian Yordania pun telah mengeluarkan peringatan kepada karyawan untuk tidak memainkan gim ini.

3 dari 4 halaman

Picu Kekerasan dan Bullying

Bahkan, psikolog di Yordania berkali-kali mengingatkan bahwa gim ini mengandung konten kekerasan dan mendorong penggunanya ke aksi kekerasan.

Bahkan, di kalangan remaja, psikolog Yordania menyebut, gim ini menjadi pemicu terhadap tindak bullying.

(Tin/Isk)

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
Disuruh Berhenti Main PUBG Mobile, Remaja 17 Tahun Ini Malah Bunuh Diri
Artikel Selanjutnya
Gim PUBG Bakal Kehadiran Story Mode