Sukses

Live Report:PENGUMUMAN KABINET JOKOWI JILID II

Serangan Mobile Malware Menjamur di 2018, Indonesia Peringkat ke-6

Liputan6.com, Jakarta - Jumlah serangan dengan perangkat lunak berbahaya untuk mobile, ternyata meningkat dua kali lipat selama setahun terakhir. Hal tersebut diungkapkan oleh Peneliti Kaspersky Lab dalam laporannya baru-baru ini.

Pada 2018 ada 116,5 juta serangan, jumlah tersebut meningkat dibandingkan dengan 66,4 juta pada 2017.

Meskipun lebih banyak perangkat yang diserang, jumlah file malware  justru semakin menurun, membuat para peneliti menyimpulkan bahwa kualitas mobile malware menjadi lebih berdampak signifikan dan tepat sasaran.

Seluruh temuan dan laporan lainnya tertuang dalam laporan Kaspersky Lab, evolusi mobile malware 2018.

Seiring dunia kian lebih andal dalam teknologi, peran perangkat pintar dalam proses bisnis dan kehidupan sehari-hari tumbuh dengan cepat.

Sebagai bentuk respons, para pelaku kejahatan siber lebih fokus pada bagaimana mereka mendistribusikan malware dan vektor serangan yang akan digunakan.

Pemilihan saluran tepat untuk mendistribusikan malware kepada pengguna dan menginfeksi perangkat mereka adalah bagian kunci dari keberhasilan serangan yang diluncurkan.

Para pelaku kejahatan siber juga sering mengambil keuntungan dari para pengguna yang tidak memasang solusi keamanan pada ponsel mereka.

Keberhasilan strategi distribusi ditunjukkan tidak hanya oleh peningkatan serangan, tetapi juga jumlah pengguna unik yang diserang oleh malware.

Pada 2018, angka pengguna yang diserang naik 774.000 dibandingkan tahun sebelumnya, menjadi 9.895.774.

Di antara keseluruhan ancaman yang ada, pertumbuhan paling signifikan adalah serangan dengan menggunakan Trojan-Droppers, yang meningkat hampir dua kali lipat dari 8,63 persen menjadi 17,21 persen.

Jenis malware ini dirancang untuk menembus perlindungan sistem dan menyalurkan semua jenis malware di sana, mulai dari Trojan perbankan hingga ransomware.

 

2 dari 3 halaman

Indonesia Peringkat ke-6

Masih dalam laporan Kaspersky Lab yang sama, diungkapkan bahwa Indonesia berada di peringkat ke-6 di antara negara-negara dengan jumlah pengguna terbanyak yang diserang mobile malware tahun lalu, yaitu sebesar 34,84 persen, atau setara dengan tiga dari sepuluh pengguna seluler di Indonesia.

Ini membuktikan bahwa pelaku kejahatan siber menganggap Indonesia sebagai target yang cukup empuk dalam jenis ancaman tersebut.

“Pelaku kejahatan siber tidak akan pernah berhenti untuk memburu uang dan data berharga. Saat ini, ponsel pintar berisiko untuk terkena ancaman tersebut seiring hadirnya inovasi dalam teknologi seperti pembayaran digital. Ini menjadikan akibat yang ditimbulkan dari serangan mobile sangat merugikan," kata Yeo Siang Tiong, General Manager di Kaspersky Lab SEA.

"Data dalam laporan terbaru kami membuktikan bahwa ancaman tersebut nyata adanya di negara ini, sehingga sudah sepatutnya bagi masyarakat Indonesia untuk memiliki perhatian lebih terhadap pengetahuan ancaman siber yang lebih baik dan menginstal solusi keamanan yang andal pada perangkat mereka sebelum terlambat,” tambahnya.

“Pada 2018, pengguna perangkat mobile menghadapi sebuah serangan siber terberat yang mungkin pernah ada. Sepanjang tahun ini, kami mengamati teknik terbaru dalam menginfeksi perangkat seluler seperti pembajakan DNS, bersama dengan peningkatan fokus pada skema distribusi yang semakin canggih, seperti spam SMS," sahut Viсtor Chebyshev, pakar keamanan di Kaspersky Lab.

"Tren ini menunjukkan semakin meningkatnya kebutuhan akan solusi keamanan seluler untuk dipasang pada smartphone demi melindungi pengguna dari upaya serangan berbahaya yang dapat menginfeksi perangkat, dari manapun sumbernya” tandas Victor.

3 dari 3 halaman

Temuan Lain

Adapun tmuan lain dalam laporan evolusi mobile malware 2018 meliputi:

• Pada 2018 produk Kaspersky Lab melindungi 80.638 pengguna di 150 negara dari mobile ransomware, dengan 60.176 sampel mobile Trojan ransomware yang terdeteksi

• Pada 2018, peningkatan lima kali lipat dalam serangan menggunakan penambang mata uang asing crypto pada mobile telah diobservasi

• Pada 2018, 151.359 paket instalasi untuk Trojan mobile banking terdeteksi, dimana 1,6 kali lebih banyak dari tahun sebelumnya

Untuk melindungi perangkat kamu, pakar keamanan Kaspersky Lab menyarankan beberapa hal berikut:

• Hanya memasang aplikasi mobile yang diperoleh dari situs penjualan resmi, seperti Google Play di perangkat Android atau App Store di iOS

• Memblokir instalasi program dari sumber yang tidak dikenal pada pengaturan smartphone kamu

• Jangan melewati isian persyaratan dan persetujuan pada perangkat, karena ini dapat memberikan kesempatan bagi para pelaku kejahatan siber untuk melakukan serangan mereka secara bebas

• Instal pembaruan sistem dan aplikasi segera setelah pilihan tersebut tersedia, pembaruan dapat menghindari kerentanan dan menjaga perangkat terlindungi. Perhatikan bahwa pembaruan sistem OS seluler tidak boleh diunduh dari sumber eksternal (kecuali jika kamuberpartisipasi dalam pengujian beta resmi). Pembaruan aplikasi hanya dapat diinstal melalui situs penjualan resmi

• Gunakan solusi keamanan yang dapat diandalkan untuk perlindungan komprehensif dari berbagai ancaman, seperti Kaspersky Security Cloud.

(Jek/Ysl)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Waspada, Hapus 15 Aplikasi Android Berbahaya Ini dari Perangkat Kamu
Artikel Selanjutnya
4.700 Komputer Terinfeksi Malware Smominru Setiap Hari