Sukses

Almutairi dituduh pihak berwenang karena berada di antara dua pihak yaitu sebagai karyawan Twitter sekaligus pejabat Saudi.