Sukses

Awaluddin diperiksa sebagai saksi dalam kasus suap pengadaan BHS yang dikelola PT Angkasa Pura II.