Sukses

Setelah Jember, Giliran PCNU Situbondo Tolak Rencana Ceramah Hanan Attaki

Liputan6.com, Situbondo Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Situbondo, menolak rencana ceramah Hanan Attaki di kota Bumi Sholawat Nariyah tersebut.

Setelah kegiatan bertajuk Konser Langit itu ditolak di beberapa tempat di Jawa Timur, salah satunya di Jember, beredar kabar akan digelar di Bondowoso dan Situbondo.

Ketua PCNU Situbondo Muhyiddin Khotib menyatakan menolak rencana ceramah Hannan Attaki di Situbondo. Hanan Attaki diduga aktif sebagai Pengurus HTI yang anti-NKRI.

“Kami PCNU Situbondo dengan tegas menolak kegiatan itu, jika benar- benar akan digeser ke Situbondo,”ujar Kiyai Muhyidiin, Senin (25/7/2022).

Menurutnya , alasan penolakan PCNU adalah menjaga demokrasi dengan memperketat masuknya ideologi yang bertentangan dengan falsafah Pancasila, dan bahkan mengancam keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI)

“Jadi jangan karena alasan demokrasi lalu kita membuka kran ideologi yang bertentangan dengan falsafah negara. Oleh karena itu , kita harus waspada terhadap ideologi yang anti-NKRI," ujarnya.

Selian itu, Situbondo juga merupakan tempat dilaksanakanya Muktamar ke-27 NU pada 1983 dan menghasilkan deklarasi penerimaan asas tunggal Pancasila yang diprakarsai oleh KH R As’ad Syamsul Arifin, pengasuh Pondok Pesantren Salafiyah Syafi’iyah Sukorejo Situbondo.

"Oleh karena itu, kami berkewajiban menjaga keputusan tersebut dan menutup rapat, segala kemungkinan berkembangnya ideologi yang bertentangan dengan keputusan tersebut," pungkasnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Sebelumnya Ditolak di Jember

Sebelumnya Rencana acara ceramah  Hanan Attaki yang  bertajuk Konser langit di Jember, dibatalkan. Konser Langit itu dijadwalkan  berlangsung pada  hari Jumat (29/7/2022) di GOR PKSPO Jember

Akan tetapi Pemerintah Kabupaten Jember menolak  kegiatan itu atas dorongan sejumlah pihak. Pembatalan itu dipastikan  oleh Wakil Bupati Jember, Muhammad Balya Firjaun Barlaman (Gus Firjaun)

“Unsur yang menolak dari NU, kemudian Ansor , Kalau dari Muhammadiyah tidak mempersoalkan. Kalau dari kalangan yang lain  secara lisan banyak. Bahkan ada yang kemudian mengancam jika diteruskan akan dihentikan di tengah jalan,”ujar Gus Firjaun

Ia mengatakan, penolakan itu lantaran masyarakat Jember, mempermasalahkan sosok Hanan Attaki sebagai penceramah. Gus Firjaun pun  menekankan masyarakat tidak mempermasalahkan acara pengajianya.

“Bukan persoalan dari majelisnya, bukan persoalan pengadaan pengajianya, tapi dari narasumbernya,”katanya.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS