Sukses

Rocket Rockers, Mocca, dan Kuburan Band Rilis NFT

Liputan6.com, Jakarta NFT atau Non Fungible Token makin berkembang di Indonesia setelah dikejutkan oleh Ghazali yang merilis foto selfie yang dilakukan terus-menerus selama 5 tahun. Foto tersebut menjadi sebuah NFT, dimana volume trading mencapai belasan miliar.

Di Indonesia sendiri antusiasme terhadap NFT makin berkembang pesat, terlihat dari beberapa project NFT dari Indonesia yang berbicara di global seperti Karafuru, Jukiverse, mindblowon dan lain sebagainya.

Di pertengahan tahun ini Guts Inc. mengajak beberapa musisi nasional untuk berkolaborasi merilis NFT, tapi bukan berupa musik melainkan berbasis gambar profil atau yang sering disebut PFP.

 

2 dari 4 halaman

Beberapa Band

Band - band yang ikut berkolaborasi itu antara lain ada Rocket Rockers, Mocca, Kuburan Band, konfliction, Turtle Jr, Begundal Lowokwaru, Painful By Kisses dan Ice Cream Attack!

Guts Inc. didirikan oleh Dhani Chaniago seorang pemilik perusahaan rekaman independen yang sudah merilis belasan album atau single dari beberapa musisi nasional bernama Revolusi Musik Indonesia.

 

3 dari 4 halaman

Teknologi

Dia mengungkapkan bahwa perkembangan teknologi blokchain yang pesat ini bisa mendukung para musisi sebagai salah satu sumber pendapatan selain melakukan pertunjukan. NFT membuka kemungkinan baru, berkat kapasitasnya untuk memperkuat kepemilikan dan kelangkaan aset digital.

Guts Inc sendiri memiliki visi dan misi untuk mendukung perkembangan ekosistem musik dan industri kreatif nasional dalam dunia blockchain.

 

4 dari 4 halaman

Rekaman

Ke depannya Guts akan menjadi perusahaan rekaman musik NFT pertama di Bali, kita akan mengadakan festival - festival musik dan industri kreatif di Bali serta untuk proyek jangka panjangnya kita mau membangun restoran NFT pertama di Bali atau mungkin di Indonesia dimana didalamnya terdapat NFT gallery, studio rekaman, podcast dan coworking space.