Sukses

Viral Video Event di Sleman City Hall Yogyakarta, Diduga Langgar Protokol Kesehatan dan Dikecam Publik

Liputan6.com, Jakarta Jagat maya digemparkan video viral berdurasi 15 detik yang diunggah akun Twitter @cuitanjojo, atas nama Hary Prasojo S, 16 Juni 2021. Lewat twit utas, ia menyebut video event cosplay dan budaya populer Jepang itu dihelat di Yogyakarta, Minggu (13/6/2021).

Yang bikin syok, video menampilkan venue yang dipadati pengunjung menari dan berjubel menghadap panggung. Patut diduga, protokol kesehatan diabaikan dalam pergelaran di Sleman City Hall Yogyakarta itu.

Hari minggu kemarin tanggal 13 Juni 2021, saya mendapati sebuah event offline dengan panggung dan kerumunan penonton yang tentu saja membeludak. Dari visual yang saya dapat sliweran di medsos, penontonnya ramai sekali,” cuitnya.

2 dari 5 halaman

Berasa Kayak Bukan Pandemi

Asli kayak berasa bukan pandemi,” imbuh @cuitanjojo. Pada cuitan berikutnya, ia menyebut acara cosplay dan budaya populer Jepang ini dibuat untuk mengobati rasa kangen datang ke event benaran buat para pegiat acara pop kultur Jepang.

Kangen event itu lumrah. Bikin event, menurut Hary, boleh namun harus tetap memperhatikan protokol kesehatan agar bisa jadi contoh bagi pembuat event lainnya. “Kalau kayak gini jadinya, ya mana bisa jadi contoh kan?” @cuitanjojo menyambung. 

3 dari 5 halaman

Berdalih Pakai Masker

“Tapi kami pakai masker. Iya, emang. Tapi itu ga cukup. Belum lagi event ini pesertanya juga ada yg datang dari sekitaran Jateng di tengah angka varian infeksi mutasi vuris covid yg baru tengan merebak di Kudus, Jateng. Kalau sampai tertular gmn? Kepikiran?” imbuhnya.

Akun yang sama kemudian menegaskan bahwa ini bukan perkara seseorang dinyatakan sehat dan memiliki imun kuat. Ini soal mencegah penularan infeksi Covid-19 ke sekitar. 

4 dari 5 halaman

Tanggung Jawabmu Mana?

Apalagi kalau kamu sampai ngasih contoh penyelenggaraan event yang melanggar prokes, malah ngasih contoh yang enggak baik buat masyarakat dan bikin orang ga respek sama dunia popkultur-mu,” seloroh @cuitanjojo.

F.Y.I, di Jogja lagi begini nih. Kita lagi ga baik2 saja. Masih mau bikin event kayak ga ada covid? Tanggung jawabmu sama masyarakat pergi kemana?” akun tersebut mengakhiri. 

5 dari 5 halaman

Sleman Zona Merah?

Video dan utas ini diunggah ulang akun Instagram @merapi_uncover dan menuai kecaman warganet. “Nek enek koncoku melu ngono kui rabakal tak konco lekas saiki (kalau ada teman yang ikut acara ini, enggak bakal gue jadikan teman dari sekarang),” @andikaylt mengancam.

Koyo ngene ki sing gawe Sleman zona abang bro (yang kayak begini yang bikin Sleman jadi zona merah, Bro),” @faiztofani mengingatkan. “Akhirnya ada yg UP, dah ngeliat SCH event ramai dr februari. Sampe bingung sendiri,” @citraindah menyahut.