Sukses

Bentuk Duet Komedi Cilox, Daus Rojali dan Ipank Goblocks Unjuk Aksi Unik di Lagu Baru

Liputan6.com, Jakarta - Musikus indie jebolan Slank Fest 2020, Daus Rojali dan Ipank Goblocks (semi finalis Indonesia Got Talent dan Perwakilan Indonesia dalam Asia's Got Talent 2015), sepakat membentuk group duo komedi yang diberi nama Cilox

Ke depannya, Cilox akan merilis empat lagu bertema komedi baru yang berjudul "Pemuda Idaman", "Persahabatan", "Kamu Memang Cantik", dan "Sweet Memory" dengan cara yang tidak biasa.

Keempat lagu tersebut rencananya akan langsung dibagikan oleh Cilox kepada fans dan masyarakat luas dalam bentuk gambar kode QR.

2 dari 5 halaman

Kode QR

"Nantinya, gambar kode QR ini harus di-scan terlebih dahulu agar lagunya dapat diunduh dan dinikmati langsung oleh siapapun yang mengunduhnya," jelas Ipank.

"Teknologi scanning kode QR sudah lazim digunakan di Jepang. Istilah QR Code adalah bentuk evolusi kode batang (barcode). Kode QR dapat menyimpan data lebih besar daripada kode batang," jelas Mas Doniel.

"Nantinya, siapapun yang men-scanning kode QR kami, selama mereka memiliki applikasi barcode atau QR scanner dan jaringan internet, dapat langsung terhubung dengan link dan dapat dengan mudah mendengarkan atau mengunduh karya kami, secara gratis," tutur Daus Rojali.

 

3 dari 5 halaman

Di Balik Layar

Empat lagu yang dirilis, kesemuanya merupakan ciptaan Daus Rojali. Adapun dalam proses produksi, Cilox berkolaborasi dengan beberapa musikus seperti Mas doniel (ex-personil Neo) dan seorang rapper muda Seno MC dalam lagu bertajuk "Kamu Memang Cantik". Cilox juga menggandeng musisi muda bernama Jackoustic dalam lagu yang berjudul Sweet Memory.

Pada proses produksi musik atau beat, Cilox berkolaborasi dengan Rintoni “Latomaniotravez” seorang beat maker asal Purwokerto. Untuk aransemen gitar dan bass serta mixing dan mastering, Cilox mempercayakan kepada Kang Dens “Tinky Winky” selaku music engineer dari pihak Xpax Records.

 

4 dari 5 halaman

Iringan Suling

"Ada hal yang perlu kami sampaikan berkaitan dengan satu lagu yang berjudul “Pemuda Idaman (Kucinta Selamanya)” bahwa, kami sengaja mengadopsi iringan suling yang terdapat di lagu Pemuda Idaman ciptaan Sadi M itu sebagai elemen pendukung pada bagian opening dan chorus," ujar Daus.

"Dan sebagai wujud rasa bangga dan penghargaan kepada Bapak Sadi M, Daus tetap mencantumkan judul asli lagu tersebut, dan menambahkannya dengan kalimat ‘Kucinta Slamanya” di bagian akhirnya," lanjutnya.

Lagu "Pemuda Idaman (Kucinta selamanya)" ini seperti jawaban atas lirik lagu "Pemuda Idaman" versi Tarling. Bedanya, aransemen dan instrumen musik lebih terdengar modern karena memadukan unsur aransemen dubstep, funky, dan tarling itu sendiri.

 

5 dari 5 halaman

Akses Alternatif

"Kami sadar di era pandemi ini, banyak di antara kita yang kesulitan mengakses musik atau lagu yang mereka suka, karena semuanya serba berbayar. Dan atas alasan tersebut, kami berusaha memberikan akses alternatif bagi masyarakat yang ingin mendengarkan dan memiliki karya kami dengan cara yang sederhana, yaitu mereka hanya cukup memindai kode QR. Dan musiknya bisa langsung mereka miliki tanpa harus mengeluarkan biaya," tandas Daus.