Sukses

Semasa Hidup, Saphira Indah Tak Punya Riwayat Penyakit Serius

Liputan6.com, Jakarta - Saphira Indah, bintang film Eiffel I'm in Love, meninggal dunia saat sedang hamil 6 bulan pada Rabu (30/1/2019) kemarin. Sebelum mengembuskan napas terakhir, Saphira Indah sempat dirawat di Rumah Sakit Pelabuhan, Jakarta Utara. Ia dirawat selama lima hari akibat sesak napas karena bermasalah dengan paru-parunya.

Sebagai suami, Rico Hidros Daeng atau yang akrab disapa Ai, tak menyangka akan ditinggal sang istri untuk selama-lamanya. Padahal selama ini, Saphira Indah tidak punya riwayat penyakit paru-paru, apalagi penyakit serius.

"Enggak ada (penyakit serius). Waktu itu sempat ke rumah sakit karena meriang. Itu doang," ungkap Rico Hidros Daeng ditemui di rumah duka di kawasan Lagoa Tanjung Priok, Jakarta Utara, Kamis (31/1/2019).

Selama hamil Ai selalu menemani istrinya kontrol. ‎Kondisinya pun baik-baik saja sampai akhirnya Saphira Indah mengalami sesak napas dan harus menjalani perawatan.

2 dari 3 halaman

Rajin Check Up

"Tapi selama lima hari, hari kelima fatal. Jadi ada masalah pernapasan di paru-paru. Jadi, enggak ada keluhan sakit yang gimana. Enggak ada," ujarnya.

"Karena tiap bulan kan rajin kontrol, check up. Makanan dijaga, semua dijaga," lanjutnya.

3 dari 3 halaman

Mengikhlaskan

Meski begitu, Ai mencoba mengikhlaskan kepergian sang istri ke pangkuan Sang Khalik. Ini mungkin sudah garis takdir Saphira Indah, yakni meninggal saat sedang mengandung.‎

"Ajal kan modelnya beda-beda. Kadang kadang orang lagi duduk ya meninggal lah. Ya begitulah. Kan kita enggak bisa prediksi," kata Rico Hidros Daeng.

Loading
Artikel Selanjutnya
Perjalanan Karier Saphira Indah, dari Eiffel I'm in Love sampai Iklan Es Krim
Artikel Selanjutnya
Sederet Kemesraan Saphira Indah dan Suami Sebelum Meninggal Saat Hamil 6 Bulan