Sukses

Pendapatan Tumbuh 10%, Saham Adobe Langsung Cetak Kenaikan Tertinggi Sejak Maret 2020

Adobe melaporkan laba per saham yang disesuaikan sebesar USD 4,48, melampaui estimasi konsensus LSEG sebesar USD 4,39 per saham.

Liputan6.com, Jakarta Saham Adobe melonjak 15% pada penutupan hari Jumat (14/6), kenaikan terbesar sejak Maret 2020.

Mengutip Channel News Asia, Sabtu (15/6/2024) saham Adobe melonjak setelah pembuat perangkat lunak tersebut melaporkan pendapatan yang melampaui perkiraan analis.

Adobe melaporkan laba per saham yang disesuaikan sebesar USD 4,48, melampaui estimasi konsensus LSEG sebesar USD 4,39 per saham. Pendapatan perusahaan juga meningkat 10% dari tahun sebelumnya menjadi USD 5,31 miliar, melebihi perkiraan analis sebesar USD 5,29 miliar.

CEO Adobe Shantanu Narayen mengaitkan rekor pendapatan perusahaan dengan pertumbuhan kuatnya di Creative Cloud, Document Cloud, dan Experience Cloud serta kemajuannya dalam teknologi Kecerdasan Buatan (AI).

"Pendekatan kami yang sangat berbeda terhadap AI dan pengiriman produk inovatif menarik semakin banyak pelanggan dan memberikan nilai lebih kepada pengguna yang sudah ada," kata Narayen dalam siaran persnya.

Pendapatan berulang tahunan baru untuk bisnis Media Digital Adobe, yang mencakup langganan Creative Cloud, mencapai USD 487 juta, mengalahkan konsensus StreetAccount sebesar USD 437,4 juta.

Di sisi lain, hasil yang diperoleh Adobe kontras dengan apa yang dilihat oleh investor dari banyak rekan industri akhir-akhir ini.

Tenaga penjualan saham mengalami penurunan terburuk sejak tahun 2004 pada akhir bulan lalu setelah vendor perangkat lunak cloud tersebut membukukan pendapatan yang lebih lemah dari perkiraan dan mengeluarkan panduan yang mengecewakan. Pada minggu yang sama, MongoDB, SentinelOne, UiPath, dan Veeva semuanya menurunkan perkiraan pendapatan setahun penuh mereka.

Namun setelah reli pada hari Jumat, saham Adobe tetap turun 12% untuk tahun ini. Saham ditutup pada USD 525,31.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Optimisme Analis

Namun, ada tanda-tanda positif di sektor teknologi minggu ini.

Peramal saham optimis setelah perusahaan database mengumumkan kesepakatan cloud dengan Google dan OpenAI, meskipun hasil kuartal keempat jauh dari ekspektasi Wall Street. 

Analis JMP, yang memiliki peringkat hold pada Adobe, menulis dalam sebuah catatan setelah laporan pendapatan bahwa hasil perusahaan menggembirakan meskipun lingkungan ekonomi menantang dan meningkatnya persaingan dalam perangkat lunak desain.

"Kami menyukai cara Adobe mengintegrasikan fungsionalitas AI di seluruh portofolio produknya," tulis para analis.

Sementara itu, analis dari Piper Sandler menaikkan perkiraan pendapatan Adobe sedikit sebesar USD 73 juta untuk tahun fiskal 2024 dan sebesar USD 71 juta untuk tahun 2025.

"Reaksi pelanggan terhadap inovasi terbaru sangat menggembirakan, karena peningkatan ketersediaan solusi bertenaga AI diperkirakan akan mendorong akuisisi pengguna lebih lanjut dan pendapatan rata-rata per pengguna yang lebih baik," tulis analis Piper Sandler, yang merekomendasikan untuk membeli saham tersebut.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini