Sukses

Rights Issue Bank Neo Commerce Kembali Alami Kelebihan Permintaan

Liputan6.com, Jakarta - PT Bank Neo Commerce Tbk BBYB) atau BNC gelar aksi korporasi berupa Penambahan Modal dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) VI atau rights issue. Aksi tersebut mengalami kelebihan permintaan (oversubscribed) hingga 15 kali dari sisa saham yang belum dilaksanakan.

Rights issue BNC mengalami oversubscribed untuk yang ketiga kalinya berturut-turut setelah pelaksanaan PMHMETD IV pada Juni 2021 dan PMHMETD V di Desember 2021. Jumlah saham yang ditawarkan pada rights issue Bank Neo Commercekali ini sebanyak 2.617.133.843 saham baru, dengan harga pelaksanaan Rp 650 per saham. Dengan demikian, jumlah dana yang diterima BNC dari aksi ini sebesar Rp 1,7 triliun.

Capaian tersebut membuat modal inti BNC sudah melebihi Rp 3 triliun, atau telah telah memenuhi ketentuan Modal Inti minimum yang ditetapkan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Selama periode perdagangan HMETD yang berlangsung pada 24 - 30 November 2022, juga periode pemesanan akhir saham tambahan di 30 November 2022, tercatat pelaksanaan HMETD terserap habis dan terjadi kelebihan pemesanan tambahan mencapai 1,16 miliar lembar saham atau setara dengan Rp 756 miliar.

"Tingginya animo investor ini, baik investor lama maupun baru, menunjukkan bahwa masyarakat semakin percaya terhadap kinerja positif yang ditunjukkan oleh BNC dan makin mengukuhkan posisi BNC sebagai salah satu bank digital terdepan di Indonesia," kata Head of Corporate Secretary PT Bank Neo Commerce Tbk, Agnes F. Triliana dalam keterangan resmi, Kamis (8/12/2022).

Seluruh dana yang diperoleh dari hasil PMHMETD VI, akan digunakan untuk memperkuat modal inti dan sebagai modal kerja pengembangan Usaha Perseroan. Adapun proporsi kepemilikan saham Bank Neo Commerce setelah pelaksanaan PMHMETD VI adalah Akulaku Silvrr Indonesia sebesar 25,66 persen, Gozco Capital sebesar 12,4 persen, dan Rockcore Financial sebesar 6,12 persen.

"Dukungan konsisten yang BNC terima dari berbagai stakeholders dalam beberapa tahun terakhir membuat BNC tumbuh cepat dengan menghasilkan berbagai kinerja positif yang diapresiasi pasar.” tutup Agnes. 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Bank Neo Commerce Turunkan Target Dana Rights Issue Jadi Rp 1,7 Triliun

Sebelumnya, PT Bank Neo Commerce Tbk (BBYB) atau BNC melanjutkan aksi korporasi Penambahan Modal dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) atau rights issue.

BNC resmi mendapatkan pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada Kamis, 10 November 2022.

Mempertimbangkan kondisi market dan perekonomian beberapa bulan terakhir, Direktur Utama PT Bank Neo Commerce Tbk, Tjandra Gunawan mengatakan perseroan mengubah target dana yang diperoleh dari rights issue.

"Kami memutuskan untuk mengubah target perolehan dana dari perhelatan rights issue kami kali ini, yang awalnya sebesar Rp 5 triliun menjadi Rp 1,7 triliun. Angka ini sementara kami nilai sangat cukup untuk menjadi fuel bagi BNC  dalam mengeksekusi milestones yang sudah kami rencanakan ke depannya,” kata keterangan resmi, Jumat (11/11/2022).

BNC akan menerbitkan sebanyak-banyaknya 2.617.133.843 saham baru. Setiap pemegang 18 lembar saham lama yang tercatat dalam Daftar Pemegang Saham per 22 November 2022 berhak memperoleh 5 HMETD.

Satu HMETD memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli satu lembar saham baru dengan harga pelaksanaan Rp 650 per saham, sehingga jumlah dana yang akan diterima oleh BNC adalah sebesar Rp 1,7 triliun.

3 dari 5 halaman

Dongkrak Kapasitas Pendanaan

Dalam prospektus yang diterbitkan, Pemegang Saham Utama BNC, yaitu PT Akulaku Silvrr Indonesia, PT Gozco Capital dan Rockcore Financial Technology Co.Ltd akan melaksanakan secara penuh haknya sesuai dengan porsi kepemilikannya.

Beberapa tanggal penting dalam right issue BBYB antara lain, tanggal pencatatan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada 24 November 2022, bersamaan dengan periode perdagangan HMETD yang berlangsung pada 24 - 30 November 2022. Akhir pembayaran pemesanan tambahan di 2 Desember 2022, dengan tanggal penjatahan pada 5 Desember 2022 dan tanggal pengembalian uang pemesanan pada 7 Desember 2022.

Rights issue akan meningkatkan kapasitas pendanaan BNC untuk pengembangan bisnis perusahaan sehingga kinerja perusahaan pasca rights issue diproyeksikan akan mengalami pertumbuhan berkelanjutan.

"Pelaksanaan right issue merupakan bentuk komitmen Perseroan untuk selalu mematuhi peraturan dan perundangan yang berlaku, termasuk dalam pemenuhan modal inti. Dan target jumlah perolehan dana Rp 1,7 triliun tersebut akan digunakan perseroan untuk memperkuat modal inti dan sebagai modal kerja pengembangan usaha perseroan,” ujar Tjandra. 

4 dari 5 halaman

Kinerja Kuartal III 2022

Sebelumnya, PT Bank Neo Commerce Tbk (BBYB) atau BNC mengumumkan kinerja untuk periode yang berakhir pada 30 September 2022. Pada periode tersebut, pendapatan bunga tercatat naik signifikan sebesar 226,19 persen menjadi Rp 1,48 triliun dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 453,99 miliar.

Bersamaan dengan itu, beban bunga naik menjadi Rp 491,53 miliar dari Rp 251,08 miliar per September 2021. Sehingga pendapatan bunga bersih tercatat sebesar Rp 989,28 miliar, naik 387,58 persen dibandingkan September 2021 sebesar Rp 202,89 miliar.

Mengutip laporan keuangan Bank Neo Commerce pada keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Rabu (26/10/2022), pendapatan operasional lainnya pada September 2022 tercatat sebesar Rp 312,27 miliar dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 57,72 miliar.

Terdiri dari pendapatan fee ATM Rp 220,345 miliar, penerimaan kembali aset yang telah dihapusbukukan Rp 50,27 miliar, serta provisi dan komisi lainnya Rp 15,77 miliar. Sementara dari beban operasional bengkak menjadi Rp 1,89 triliun dari Rp 525,35 miliar pada September 2021.

Sehingga perseroan mencatatkan rugi operasional sebesar Rp 595,95 miliar, lebih dalam dibandingkan September 2021 dengan rugi operasional tercatat sebesar Rp 264,73 miliar. Setelah dikurangi pendapatan dan beban non operasional serta beban pajak, Bank Neo mencatatkan rugi bersih Rp 601,17 dari rugi bersih periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 264,74 miliar.

Mengutip keterangan tertulis perseroan, pada periode ini Bank Neo Commerce mencatatkan fee based income yang tumbuh 342,03 persen menjadi Rp 254,14 miliar dibandingkan kuartal III 2021 yang hanya sebesar Rp 57,49 miliar.

Sedangkan dari sisi penyaluran kredit hingga September 2022 tercatat sebesar Rp 8,9 triliun, atau naik 131,77 persen dari Rp 3,84 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Dengan kenaikan kredit itu, pendapatan bunga bersih (NII) sebesar Rp 1,09 triliun, naik 350,78 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 241,8 miliar.

 

 

 

5 dari 5 halaman

Aset Perseroan

Sedangkan pencapaian positif di sisi aset, pada September 2022, aset BNC telah mencapai Rp 15,9 triliun atau naik 98,75 persen dibandingkan dengan posisi September 2021 yang sebesar Rp 8,1 triliun. Dari sisi DPK juga terjadi kenaikan sebesar 88,9 persen pada September 2022 menjadi Rp 12,6 triliun, dibandingkan Rp 6,67 triliun di posisi September 2021.

Direktur Utama PT Bank Neo Commerce Tbk Tjandra Gunawan menuturkan, menuju usia hampir dua tahun sejak kehadiran aplikasi Neobank, dan ditopang kinerja positif yang berkelanjutan, BNC semakin menunjukkan eksistensi sebagai solusi bagi kebutuhan nasabah.

"Kami berkomitmen untuk selalu memberikan layanan keuangan yang terbaik dengan terus menambah fitur-fitur dan produk-produk inovatif,” kata dia.

Di sisi lain, sebagai bank umum dan juga perusahaan terbuka, perseroan berkomitmen mematuhi peraturan dan perundangan yang berlaku, termasuk kewajiban pemenuhan modal inti.

"Saat ini, kami di tengah-tengah proses pelaksanaan rights issue dan tentunya akan rampung pada kuartal IV tahun ini. Saya percaya semua pencapaian kami sejauh ini menjadi bukti nyata fundamental bisnis dan keuangan BNC semakin kuat dari waktu ke waktu,” tutur dia.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS