Sukses

Menakar Dampak PHK Karyawan terhadap Kinerja Saham ISAT

Liputan6.com, Jakarta - PT Indosat Tbk (ISAT) atau Indosat Ooredoo Hutchison (IOH) menempuh langkah pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap lebih dari 300 karyawannya. Inisiatif rightsizing ini didasarkan pada strategi bisnis ke depan dan pertimbangan yang komprehensif.

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Nailul Huda menilai, kebijakan tersebut akan berdampak negatif bagi perseroan. Hal itu tercermin dari kinerja saham ISAT yang dinilai tengah dalam tren merosot.

"PHK akan berdampak negatif terhadap harga saham ISAT, mengingat pasar akan memperkirakan 'apa yang terjadi' di Indosat. Bahkan hari ini, harga saham Indosat sudah merah setelah beberapa hari terakhir menghijau," kata Huda kepada Liputan6.com, ditulis Kamis (29/9/2022).

Pada perdagangan Rabu, 28 September 2022 saham ISAT ditutup melemah 150 poin atau 2.01 persen ke posisi 7.300. Saham ISAT dibuka pada posisi 7.450 dan bergerak pada rentang 7.225 dan 7.450. Kabar baiknya, Huda mengatakan dampak ini hanya akan berlangsung singkat.

"Saya rasa merosotnya harga ini temporer dalam hitungan minggu saja mbak. Akan kembali ke kondisi normal lagi," ujar dia.

Sementara itu, Equity Analyst Kanaka Hita Solvera Andhika Cipta Labora menilai pengurangan sumber daya manusia (SDM) tak banyak ganggu operasional perseroan.

Lantaran, Indosat baru saja bergabung dengan Hutchison. Sehingga susunan perubahan tim dinilai sebagai salah satu upaya yang tepat untuk melakukan efisiensi. Alih-alih ingin tahu perkembangan kisah itu, Andhika mengimbau pada pelaku pasar lagar fokus pada kinerja perseroan.

Menurut dia, pergerakan saham Indosat masih masih uptrend untuk jangka menengah. "Namun demikian, para pelaku pasar harus waspada akan adanya koreksi dalam jangka pendek. Lalu strategi sahamnya sell on strenght, kata  Andhika.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual saham. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

PHK Karyawan, Indosat Pastikan Proses Sesuai Aturan

Sebelumnya, PT Indosat Ooredoo Hutchison Tbk (ISAT) menyampaikan pihaknya tengah melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK). 

Director and Chief of Human Resources Officer Indosat Ooredoo Hutchison, Irsyad Sahroni menuturkan, perusahaan telah menempuh langkah rightsizing yang berlangsung dengan lancar. 

“Indosat Ooredoo Hutchison telah menawarkan paket PHK yang secara  signifikan lebih tinggi dari yang dipersyaratkan undang-undang,” kata Irsyad dalam keterangan resminya, Jumat (23/9/2022).

Selain itu, terdapat paket kompensasi yang ditawarkan kepada karyawan adalah rata-rata 37 kali upah,  bahkan yang tertinggi mencapai 75 kali upah, dan secara signifikan lebih tinggi di atas  persyaratan ketentuan undang-undang yang berlaku. 

“Lebih dari 95 persen dari mereka yang terkena dampak telah menerima  penawaran rightsizing sementara sebagian kecil sisanya masih  mempertimbangkan tawaran tersebut,” kata dia.

Tak hanya itu, perusahaan pun telah melakukan komunikasi secara langsung dan transparan dengan semua  karyawan. Semua telah memahami perlunya meningkatkan kelincahan dan bertumbuh  lebih cepat sesuai dengan tuntutan dan kebutuhan pasar saat ini.

Dengan demikian, inisiatif reorganisasi sangat penting untuk keberlanjutan dan pertumbuhan bisnis  perusahaan ke depan.  

"Inisiatif rightsizing berjalan lancar sesuai rencana dan telah diterima dengan baik oleh  sebagian besar karyawan yang terkena dampak. Prosesnya sejalan dengan peraturan  perundang-undangan yang ada dan telah dilakukan dengan pertimbangan matang,  yang dilakukan secara objektif dan fair," ujar Irsyad.

Inisiatif rightsizing ini didasarkan pada strategi bisnis ke depan dan pertimbangan yang  komprehensif, yang diharapkan dapat menjadi langkah strategis yang membawa  Indosat Ooredoo Hutchison menjadi perusahaan telekomunikasi digital paling dipilih di  Indonesia. 

 

3 dari 4 halaman

Biang Kerok Laba Indosat Susut 41,75 Persen pada Semester I 2022

Sebelumnya, PT Indosat Tbk (ISAT) atau Indosat Ooredoo Hutchison (IOH) mencatatkan kenaikan pendapatan sebesar 50,3 persen menjadi Rp 22,53 triliun dari Rp 14,98 triliun pada semester I 2021.

Sayangnya, raihan itu tak berbanding lurus dengan perolehan laba perseroan. Pada semester I 2022, Indosat mencatatkan laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk turun 41,75 persen menjadi Rp 3,26 triliun dari Rp 5,6 triliun pada semester I 2021. Sehingga laba per saham dasar menjadi Rp 406,57 dari sebelumnya Rp 1.030.

Director & Chief Financial Officer IOH, Nicky Lee menjelaskan, ada beberapa hal yang berkontribusi terhadap laba bersih perseroan pada semester I 2021. Salah satunya penjualan dan sewa menara yang tercatat menyumbang Rp 6,17 triliun. Sementara untuk tahun ini tidak ada transaksi serupa yang dicatatkan, sehingga ada selisih signifikan.

"Jadi ada pendapatan dari jual dan sewa balik menara yang sangat besar, yang hanya terjadi sekali. Dan pada paruh pertama 2022, kami berhasil menyelesaikan aliansi kami membentuk usaha patungan pada bisnis Data Center dengan grup BDX. Sehingga membantu berkontribusi untuk pendapatan," ujar Nicky dalam paparan publik perseroan, Kamis (18/8/2022).

Mengutip laporan keuangan Indosat, pada semester I 2021 Indosat mencatatkan keuntungan dari jual dan sewa menara senilai Rp 6,17 triliun, pada semester I 2022 perseroan mencatatkan keuntungan yang dialokasikan dengan hilangnya pengendalian atas entitas anak sebesar Rp 3,58 triliun.

4 dari 4 halaman

Kinerja Perseroan

Dengan asumsi dua transaksi itu tidak terjadi, Nicky mengatakan laba bersih perseroan tercatat masih tumbuh.

"Jika anda kembali melihat jumlah yang sebenarnya, tidak termasuk item yang terjadi satu kali namun signifikan, anda lihat sebenarnya ada pertumbuhan yang cukup baik dari tahun ke tahun,” kata dia.

Adapun laba usaha perseroan pada semester I 2021 tercatat sebesar Rp 7,07 triliun. Dengan asumsi keuntungan jual dan sewa menara sebesar Rp 6,17 triliun tidak dicatatkan, laba usaha akan menjadi Rp 906,53 miliar.

Sementara laba usaha pada semester II 20222 tercatat sebesar Rp 6,1 triliun. Dengan asumsi keuntungan yang diasosiasikan dengan hilangnya pengendalian atas entitas anak sebesar Rp 3,6 triliun tidak dicatatkan, laba usaha menjadi Rp 2,52 triliun.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.