Sukses

Kenaikan Inflasi Bayangi Ekonomi AS

Liputan6.com, Jakarta - Tidak dapat diangkal inflasi kian menjadi sebuah realita melihat harga konsumen melejit hingga 7 persen selama setahun terakhir. Harga rumah ikut melonjak.Ekonom dan ahli strategi wall street terus bertanya apakah akan terjadi situasi yang lebih buruk tatkala harga-harga meroket tetapi ekonomi justru melambat.

Itulah yang mandefinisikan teori stagflasi dan menjadi mimpi paling buruk yang harus konsumen, investor, bank sentral Amerika Serikat atau Federal Reserve hadapi.  Termasuk Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan para pemimpin Demokrat lainnya di Washington.

Hal ini pernah dialami saat masa kepemimpinan mantan presiden Jimmy Carter yang kalah dari Ronald Reagan dalam pencalonannya pada pemilihan ulang 1980 karena ekonomi menderita akibat melonjaknya harga gas.

Stagflasi adalah situasi ketika masalah yang sukar diatasi terutama bagi bank sentral seperti the Fed dan seluruh dunia. Ada beberapa cara untuk memerangi inflasi dan perlambatan pada saat yang bersamaan. Perbaikan terkuat untuk kemerosotan ekonomi adalah dengan menurunkan suku bunga, tetapi itu telah mendekati nol selama hampir dua tahun.

Kedua adalah menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi. Hal ini nampaknya The Fed indikasikan beberapa hari belakangan ini.

Peningkatan suku bunga dinilai mampu memperlambat perekonomian. Itu menjadi perhatian utama sekarang di Inggris, di mana bank sentral menaikkan suku bulan lalu untuk memerangi harga yang lebih tinggi.

Kenaikan suku bunga juga cenderung memberi lebih banyak tekanan pada imbal hasil obligasi jangka panjang, yang telah meningkat untuk mengantisipasi langkah Fed. Kondisi ini mencerminkan  sebagian bersifat inflasi yang menyebabkan barang konsumtif lebih mahal untuk sukar meminjam uang akibat suku bunga yang tinggi.

Sementara kabar baiknya adalah ekonomi masih tumbuh pada zona yang sehat karena pulih dari resesi pandemi. Masyarakat masih aktif belanja.

Jika The Fed mulai menaikkan suku bunga, tidak mungkin melakukannya dengan kecepatan atau skala yang begitu cepat. Lantaran hanya akan menyebabkan terlalu banyak kerusakan pada ekonomi dalam waktu dekat.

"Ada cukup stimulus dalam sistem alhasil tidak perlu khawatir tentang bagian 'rusa jantan' dari persamaan ini untuk banyak kuartal yang akan datang," ujar Global Head Of Thematic Research Deutsche Bank Jim Reid, dikutip dari laman CNN, dikutip Jumat (14/1/2022).

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Mencermati Langkah The Fed

Sayangnya, pertumbuhan ekonomi pada kuartal III justru meningkatkan potensi bahaya. Pasar memperkirakan ekonomi global kembali bangkit pada kuartal IV dan terus berlanjut hingga 2022. Namun, kekhawatiran terhambat rantai pasokan dan lonjakan kasus COVID-19 varian omicorn mematahkan optimisme pasar.

Alhasil meningkatkan peluang The Fed dapat salah menilai sehingga memperketat kebijakan yang cenderung agresif. Langkah ini terlihat saat mulai khawatir terkait stabilitas harga terguncang (inflasi) sebagai bagian dari mandat ganda dari pekerjaan rumah besar AS.

"Selalu ada risiko kesalahan kebijakan. The Fed membawa sepak bola nuklir kebijakan moneter dengan mereka, jadi ada potensi kesalahan. Anda selalu ingin waspada tentang sesuatu seperti stagflasi, tetapi kami tidak memiliki pengangguran yang tinggi saat ini dan pertumbuhan ekonomi berada di atas tren," tutur Invesco's chief global market strategist Kristina Hooper.

Meskipun Hooper tidak terlalu khawatir Ketua Fed Jerome Powell akan membuat gejolak moneter besar-besaran. Saat ditanya terkait apakah masyarakat AS akan menghadapi stagfalasi di lingkungan dengan inflasi kian membumbung, ia menjadi itu tidak mungkin.

The Fed berada di wilayah yang belum dipetakan. Para bankir sentral harus menghadapi banyak krisis dalam beberapa dekade terakhir. Namun, tidak ada pedoman modern tentang bagaimana menangani ancaman inflasi yang tidak terkendali setelah pandemi global.

"Kerangka kebijakan moneter The Fed pada dasarnya sedang diuji secara real time. Tidak banyak petunjuk pada regulasi tersebut,” ungkap chief economist di perusahaan intelejen data di Morning Consul, John Leer.

3 dari 3 halaman

Investor Perlu Cermati Pengeluaran Masyarakat

Pada titik ini, tampaknya kenaikan harga yang tajam merupakan sumber keluhan konsumen dan berita utama yang mengkhawatirkan. Belum lagi  menjadi masalah ekonomi yang serius yang belum terselesaikan hingga sekarang.

Itu sebabnya para ahli mengatakan investor perlu memperhatikan dan melihat apakah konsumen benar-benar memperlambat pengeluaran karena inflasi. Saat itulah saatnya untuk khawatir tentang stagflasi.

"Konsumen mungkin sampai pada titik di mana mereka tidak akan membayar harga yang lebih tinggi dan itu menyebabkan kehancuran permintaan. Kami belum sampai di sana. Stagflasi bisa menjadi perhatian jika harga yang lebih tinggi bertahan untuk jangka waktu yang lama,” kata Ahli Strategi Makro AS di Truist Financial Mike Skordeles.

Skordeles juga berpikir saat ini kekhawatiran stagflasi "salah tempat" karena pertumbuhan masih relatif kuat dan pasar memiliki kepercayaan pada Fed. Jadi selama penjualan eceran tetap kuat, kasus dapat dibuat bahwa meskipun pembeli mungkin tidak menyeringai tentang inflasi, mereka menanggungnya untuk saat ini.

 

Reporter: Ayesha Puri