Sukses

Investor Tunggu Data Perdagangan China, Bursa Saham Asia Bervariasi

Liputan6.com, Singapura - Bursa saham Asia Pasifik bergerak beragam pada perdagangan Kamis pagi (14/1/2021), sebab, banyak investor menunggu rilis data perdagangan China pada Desember.

Di Jepang, indeks saham Nikkei naik sedikit lebih tinggi, yakni 0,85 persen, sementara indeks Topix juga menanjak 0,42 persen.

Sedangkan di Korea Selatan, saham Kospi sempat turun 0,26 persen, tetapi kembali naik 0,14 persen hingga pukul 09:35 waktu setempat.

Selain itu, di Australia, ASX menurun 0,17 persen pada awal pembukaan. Indeks MSCI Asia-Pasifik di luar Jepang diperdagangkan 0,15 persen lebih rendah seperti dilansir CNBC.

Data perdagangan China untuk Desember diperkirakan akan keluar sekitar pukul 11:00 HK /SIN di hari Kamis.

Data uji coba yang diterbitkan New England Journal of Medicine memastikan vaksin Johnson & Johnson aman dan mampu memberikan respons positif bagi relawan muda dan lanjut usia.

Selain itu, kandidat vaksin J&J hanya membutuhkan satu dosis. Hal ini dapat menyederhanakan logistik penyedia layanan kesehatan.

Kedua vaksin yang saat ini disahkan oleh Food and Drug Administration, yakni Pfizer-BioNTech serta Moderna memerlukan dua dosis dengan jarak tiga hingga empat minggu.

2 dari 3 halaman

Wall Street Bervariasi

Di Wall Street, indeks saham S&P naik 0,2 persen sehingga berhasil ditutup pada angka 3.809,84. Sedangkan Nasdaq Composite naik 0,4 persen dan ditutup 13.128,95.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 8.22 poin lebih rendah, yakni 31,060.47. Amerika Serikat masih harus menanggung kekacauan di Washington. Pada Rabu, DPR memakzulkan Presiden AS Donald Trump karena menghasut serangan terhadap Capitol AS, minggu lalu.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini