Sukses

Catur Wedha, 4 Nasihat Pernikahan di Prosesi Nyantrik Kaesang Pangarep

Liputan6.com, Yogyakarta - Dalam prosesi midodareni dan nyantrik yang dilakukan Kaesang Pangarep dan Erina Gudono, terdapat catur wedha atau catur laksita utama. Catur wedha merupakan wejangan pernikahan dari pihak keluarga calon pengantin perempuan kepada pihak calon pengantin laki-laki.

Catur wedha merupakan wejangan yang berisi pitutur atau wewarah. Dari pihak calon pengantin perempuan, nasihat ini disampaikan oleh Abdul Muhaimin yang merupakan Pakde dari Erina Gudono.

Sesuai namanya, yakni catur yang berarti empat, nasihat pernikahan ini berisi empat poin, di antaranya:

1. Setelah Ananda (Kaesang Pangarep) beristri, maka sikap dan tingkah laku Ananda harus lebih dewasa dan bertanggung jawab untuk menjadi seorang suami yang baik.

Demikian juga dengan Ananda Erina Sofia Gudono, harus menyadari bahwa ia telah mempunyai pendamping dalam hidupnya.

Maka dalam bertindak harus bersikap sebagai istri yang baik dan menghormati suami. Begitu pula sebaliknya, seorang suami harus menghargai istrinya.

2. Secara lahir dan batin, Ananda harus selalu berbakti kepada mertua, sebagaimana kepada orang tua sendiri.

Karena kami (keluarga Erina Gudono) pun menganggap Ananda sebagai keluarga kami sendiri.

3. Dalam hidup bermasyarakat, Ananda wajib menjaga sikap dan perilaku serta patuh hukum dan etika, sebagaimana yang berlaku dalam masyarakat.

Dengan demikian, Ananda akan dihormati dan dicintai semua orang di lingkungan kerja maupun di masyarakat. Insha Allah, segala usaha untuk mendapatkan tujuan hidup dapat dicapai dengan lancar.

4. Taatilah dan jalankanlah apa yang diajarkan agamamu, yaitu Islam. Jangan meninggalkan salat. Jangan lupa rukun dan syariat Islam. Jauhi larangan-Nya.

Insha Allah, kalian berdua akan menjadi keluarga yang sakinah, mawaddah, warahmah, serta selamat dan bahagia di dunia dan akhirat.

Terakhir, terimalah Ananda Erina Gudono apa adanya. Terimalah ia dengan segala kekurangan dan kelebihannya. Terimalah ia dalam muda dan tuanya. Terimalah ia dalam sehat dan sakitnya. Bimbinglah ia untuk menuju rumah tangga yang bahagia. Jadikan ia istri pertama dan terakhir sampai akhir hayat di kandung badan.

Usai diucapkannya wejangan tersebut, para tamu undangan dipersilakan menikmati hidangan dengan diiringi langgam Putro Nuswantoro. Kemudian, prosesi pernikahan Kaesang Pangarep dan Erina Gudono dilanjutkan dengan perkenalan kedua keluarga, tilik nithik, doa bersama, dan diakhiri dengan foto bersama.

(Resla Aknaita Chak)

Saksikan video pilihan berikut ini:

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS