Sukses

Aksi TNI di Dapur Umum Jadi Inspirasi Pemuda Desa Diisolasi Ciptakan lagu

Liputan6.com, Denpasar Banjar Serokadan di Desa Abuan, Kecamatan Susut, Kabupaten Bangli usai menjalani isolasi wilayah. Mulai Jumat (15/5/2020) warga diperkenankan kembali beraktivitas normal setelah 14 hari berdiam diri di dalam rumah.

Kendati begitu, mereka harus tetap mematuhi protokol kesehatan di masa pandemi Virus Corona atau COVID-19 ini seperti menjaga jarak fisik (physical distancing), memakai masker, mencuci tangan dengan sabun di air mengalir dan protokol kesehatan lainnya.

Di sisi lain, isolasi wilayah Banjar Serokadan selama 14 hari rupanya meninggalkan kesan mendalam di hati masyarakat. Meski harus beraktivitas di dalam rumah, namun mereka dengan tertib dan disiplin menjalaninya.

Yang paling terkenang salah satunya adalah ketika pasokan makanan didistribusikan oleh para relawan. Sesekali, Komandan Kodim 1626/Bangli, Letkol Inf Himawan Teddy Laksono turun langsung membagikan makanan ke rumah-rumah warga.

Ya, selama masa isolasi 14 hari, makanan untuk warga dipasok dari dapur umum yang didirikan oleh Kodim 1626/Bangli. Saban hari selama dua pekan itu, bapak-bapak tentara tak kenal lelah menyiapkan makanan untuk 2.600 lebih warga.

Setiap hari, ribuan warga itu mendapat jatah makan tiga kali, pagi, siang dan malam. Warga hafal betul waktu makan telah tiba. Pun halnya tanda jika makanan telah tiba di depan rumah mereka.

Ya, pengantar makanan akan membunyikan klakson mobil yang membawa makanan. Warga yang tahu kode itu segera menaruh keranjang atau tempat lainnya di depan rumah untuk diisi makanan sesuai jumlah penghuni.

Hal itu rupanya begitu membekas di benak warga. hingga salah seorang pemuda bernama Dewa Dea Dwipayana menciptakan lagu khusus mengenai hal tersebut.

 

2 dari 3 halaman

Keriangan Bocah Banjar Serokadan

“Keponakan-keponakan semua dengan hati senang ngambil nasi bungkusnya sesuai jumlah berapa orang di masing-masing rumah itu,” ujarnya menjelaskan.

Dewa menjelaskan dari lagu berbahasa Bali yang diciptakannya selama masa isolasi tersebut. Katanya, masa-masa itu akan dikenang sepanjang hidupnya dan akan menjadi cerita kepada anak cucunya kelak.

“Artinya lagu itu akan kami jadikan sebagai kenangan di kemudian hari setelah mempunyai anak cucu bahwa di banjar kami pernah sampai dapat hidangan sudah jadi nasi bungkus tiga kali sehari selama masa isolasi karena Virus Corona atau COVID-19,” kata dia, Sabtu (16/5/2020).

Masih kata Dewa menjelaskan arti lirik lagunya itu, hampir seluruh warga faham jika telah bunyi klakson mobil atau suara bel, artinya makanan mereka dalam bentuk nasi bungkus telah siap disajikan oleh petugas yang mendistribusikan.

“Setiap dengar bunyi klakson dan suara bel kung-king, itu artinya kalau tidak sembako ya, nasi bungkus (didistribusikan oleh petugas),” ujarnya. Jika sudah begitu, keponakan Dewa dengan senang hati berhamburan mengambil jatah makan mereka di hari itu.

3 dari 3 halaman

Ungkapan Terima Kasih untuk TNI

Dewa mendedikasikan lagu yang dibuatnya kepada semua yang terlibat dalam proses isolasi banjarnya. Secara khusus, ia mengucapkan terima kasih kepada TNI, dalam hal ini Kodim 1626/Bangli yang dengan kerelaan hati menyiapkan kebutuhan gizi dan pangan warga Banjar Serokadan melalui dapur umum selama masa isolasi berlangsung.

“Lagu ini sebagai ucapan terima kasih dan saya dedikasikan kepada semua yang terlibat bahu membahu membantu warga Banjar Serokadan selama masa isolasi. Terkhusus kepada TNI karena berkat bapak-bapak tentara kami semua warga dipermudah dan diringankan semasa kami diisolasi,” ucapnya.

Komandan Kodim 1626/Bangli, Letkol Inf Himawan Teddy Laksono mengaku terharu dengan lagu yang diciptakan Dewa. Ia mengatakan, suksesnya isolasi Banjar Serokadan tak hanya kerja keras institusinya belaka, namun juga semua pihak yang terlihat seperti Pemda Bangli, Polri, kecamatan, kelurahan, perbekel, jajaran perangkat desa, hingga pecalang dan para relawan yang sudah meluangkan waktu dan tenaganya.

"Terkhusus juga kepada warga Banjar Serokadan yang dengan tertib dan disiplin menjalankan masa isolasi. Hormat bangga saya kepada Anda semua," kata Dandim yang karib disapa Letkol HTL itu.

Letkol HTL tak menyangka aksi kemanusiaan yang merupakan kewajiban tugasnya begitu membekas di memori warga, khususnya dapur umum yang dibangun institusinya untuk menyiapkan kebutuhan makanan warga. "Terus terang saya terharu, tak menyangka aksi kemanusiaan ini meninggalkan kesan mendalam di sanubari masyarakat. Saya berharap sinergi antara TNI dan masyarakat terus terjalin dengan hangat," tuturnya.