Sukses

Kisah Saman Genggam Merah Putih untuk Toleransi di Fakfak

Liputan6.com, Jayapura - Samanhudin Iha, 40 tahun, warga Fakfak, Papua Barat tiba-tiba keluar dari kerumunan massa pendemo. Secepat kilat ia mengambil bendera merah putih yang diikat pada sebuah tiang.

Saman lalu meneriakkan pekik merdeka. Dengan gagah berani, ia membawa bendera dan menggerakkan ke kanan dan kiri di tengah massa pendemo yang beringas yang mengibarkan bendera bintang kejora, simbol perlawanan pergerakan Papua merdeka.

“Saya tidak takut mati untuk merah putih. Hari ini saya menangis untuk merah putih. Tete (kakek) saya pejuang, saya makan uang pejuang. Jangan dengar dorang (mereka), kita ada untuk merah putih. Merah putih jaga toleransi torang di Fakfak,” kata Saman kepada Liputan6.com, saat menceritakan video dirinya yang viral terkait aksi gagah berani Saman ditengah massa pendemo anti rasis yang digelar di Fakfak pada Rabu (21/8).

Aksi Saman memegang bendera merah putih akhirnya diikuti oleh massa yang lebih banyak lagi. Mulai dari anak kecil, mama-mama hingga orangtua. Mereka berlarian keliling kota sambil mengibarkan bendera merah putih. Tujuan gerakan ini hanya satu, yakni untuk massa pro Papua merdeka menurunkan bendera  bintang kejora yang juga dipegangnya.

Dorang (massa pro Papua merdeka) tidak mau turunkan benderanya. Kami juga pasti lawan. Kitorang (kami semua) sama-sama keras. Sa (saya) keras, dorang (mereka) juga keras. Kitorang baku tahan bendera. Sa dan masyarakat tak mau turunkan merah putih, tapi massa merah putih semakin banyak. Massa pro Papua merdeka akhirnya kalah dan mereka lari ke pinggiran kota. Kami pukul mundur mereka keluar kota,” kata Sama mengisahkan.

Aksi Saman dan warga di Kota Fakfak tak pernah direncanakan. Warga marah, aksi unjuk rasa yang sebelumnya digagas damai menjadi brutal. Padahal kesepakatannya, demo akan berlangsung damai dan mengusung anti rasisme dan seluruh masyarakat Fakfak pasti mendukung.

Tapi rencana itu tinggal rencana. Saman menceritakan mulai pukul 09.00 WIT hari Rabu (21/8/2019), massa pro Papua merdeka sudah beringas dan membakar Pasar Thumburuni, pasar terbesar di Kota Fakfak. Massa tiba-tiba datang dari arah kota, secara brutal membakar deretan kios di Jalan Baru Kota Fakfak.

Sa lihat dorang bawa bendera bintang kejora. Pikiran saya su (sudah) tra (tidak) beres. Ada apa ini? Makanya kami lawan juga dengan bendera merah putih, sebagai simbol perlawanan kami dengan dengan dorang,” katanya.

Aksi anarki massa tak terbendung lagi,  hingga akhirnya massa merah putih membakar kantor Dewan Adat Papua (DAP) di Fakfak. “Kami menganggap DAP tak merah putih, makanya kami bakar. Terlebih disanalah  kelompok bintang kejora berkumpul,” ujar Saman.

 

 

2 dari 2 halaman

Fakfak Damai

Kabupaten Fakfak selalu dikenal sebagai kota yang menjunjung tinggi nilai toleransi dan keberagaman. Fakfak menjadi salah satu simbol ketentraman di tanah Papua, dengan berbagai macam etnis dan agama yang tercamput di dalamnya.

Kota Fakfak berada di Provinsi Papua Barat. Fakfak menjadi kota tertua di provinsi tersebut. Fakfak menjadi penghasil pala, maka itu Fakfak dikenal dengan sebutan Kota Pala dan menjadi penghasil rempah-rempah terbaik di tanah Papua.

Kabupaten Fakfak terletak di kepala burung bagian selatan, letaknya sangat strategis karena mempunyai hubungan dengan Kota Ambon yang relatif lebih pendek dibandingkan dengan kota-kota lain di pulau Papua.

Faisal, pemuda setempat menyebutkan kekerabatan di Fakfak usianya lebih tua dibandingkan agama yang dianut warga. “Kami berasal dari satu rahim, sehingga kami tak pernah terpecah belah hanya kerena perbedaan. Maka dari itu, aksi massa kemarin, kami  tak ingin ada kelompok massa yang ingin memecah belah persatuan di tanah ini,” jelas Faisal.

Faisal menceritakan masyarakat Fakfak memiliki filosofi satu tungku tiga batu yang dikenalkan nenek moyang sejak zaman dulu.  Tungku adalah simbol dari kehidupan, sedangkan tiga batu adalah simbol dari kau, saya dan dia yang melambangkan agama, suku, status sosial dalam satu wadah persaudaraan.

Kadang satu tungku, tiga batu juga diartikan persatuan di Fakfak tak tergoyahkan karena pemerintah, adat dan agama menyatu bersama.

Batu dalam arti disini adalah kokoh dan tak mudah pecah. Semua harus seimbang jika ada yang tak seimbang, maka kuali akan jatuh dan pecah. "Filosofi ini yang menjadi pegangan kami masyrakat Fakfak, walaupun berbeda suku, ras dan agama tetap menyatu dalam toleransi,” ucapnya.

Filosofi warga fakfak satu tungku tinga batu juga mengajarkan masyarakat Fakfak tak pernah membedakan agama satu dan yang lain, termasuk suku atau dari mana masyarakat berasal.

“Masyarakat Fakfak banyak yang kawin campur, dari suku lain, bahkan dari agama lain. Tetap kami satu dan tak pernah pecah. dalam satu rumah, kadang ada 2-3 agama yang berbeda. Kitorang tetap rukun. Hanya dari tata cara ibadah yang berbeda, tujuannya satu yakni Tuhan yang Maha Esa,” ujarnya.

Satu tungku tiga batu juga seiring dengan Bhineka Tunggal Ika. Makanya, untuk mempertahankan kerukunan di Fakfak, aksi Saman tak pernah goyah dalam mempertahankan NKRI di kampungnya.

“Kami cinta Indonesia, tak ada yang bisa renggut bendera ini dari tangan saya. Saya rela mati demi NKRI,” suara Saman bergetar.

Tragedi Kabut Asap
Loading
Artikel Selanjutnya
Top 3: Debu Asteroid Penyebab Zaman Es di Bumi Jadi Sorotan
Artikel Selanjutnya
Baku Tembak di Papua, Wiranto: Tunggu Laporan Resmi