Sukses

Sungai Bengawan Solo Bau Comberan, Ikannya Rasa Minyak Tanah

Liputan6.com, Bojonegoro - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Pemerintah Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, Senin (19/11/2018) akan mengambil sampel air Bengawan Solo di sejumlah lokasi untuk mengetahui tingkat pencemaran.

"Biasanya dalam melakukan pemeriksaan baku mutu air Bengawan Solo kami akan mengambil di empat lokasi, seperti Agustus lalu," kata Kepala DLH Pemkab Bojonegoro Nurul Azizah di Bojonegoro, Minggu (18/11/2018).

Ia menyatakan hal itu setelah menerima laporan dari masyarakat bahwa kondisi air sungai terpanjang di Jawa sekarang ini berwarna hitam dan berbau.

"Berdasarkan laporan yang kami terima dari masyarakat segera kami tindaklanjuti dengan melakukan pemeriksaan kualitas air dengan mengambil contoh air," ucapnya dilansir Antara.

Pada Agustus lalu, pengambilan air Bengawan Solo di wilayah barat di Desa Payaman, Kecamatan Ngraho, di bawah jembatan Trucuk, di Taman Bengawan Solo (TBS) Desa Ledok Wetan, Kecamatan Kota dan Kecamatan Baureno yang masuk wilayah barat.

Dari hasil uji kualitas air yang dikeluarkan Laboratorium Lingkungan Perum Jasa Tirta I Mojokerto, tertanggal 3 September 2018, disebutkan kadar biological oxygen demand (BOD) 4,14 miligram/liter, sedangkan baku mutu yang diperbolehkan 3 miligram/liter.

Perhitungan baku mutu untuk kualitas air kelas II mengacu Peraturan Daerah (Perda) No. 02 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air.

Untuk chemical oxygen demand (COD) 24,50 miligram/liter, sedangkan baku mutu yang diperbolehkan 25 militer/gram, minyak/lemak 1.500 miligram/liter, sedangkan baku mutu yang diperbolehkan 1.000 miligram/liter dan oksigen terlarut (DO) 4,1 miligram/liter, baku mutu yang diperbolehkan 4 miligram/liter.

"Itu hasil baku mutu air di Payaman, Kecamatan Ngraho. Hasil di tiga lokasi lainnya ya kurang lebih baik kadar BOD maupun COD hasilnya sama yang mengindikasikan air Bengawan Solo sudah tercemar limbah, apalagi musim kemarau debit airnya sedikit," ucapnya.

Seorang warga Bojonegoro, Abdul Manan, menjelaskan air Bengawan Solo di lokasi Bendung Gerak, Desa Ngringinrejo berwarna hitam pekat dengan bau mirip comberan.

Seorang warga Desa Ledok Kulon Muntoro juga mengatakan air Bengawan Solo berwarna hitam dan bau tidak sedap.

"Sama di desa kami air Bengawan Solo juga hitam dan berbau seperti comberan," katanya.

Baik Abdul Manan maupun Muntoro, menduga air sungai terpanjang di Jawa di daerahnya itu sudah mengalami pencemaran berbagai aneka limbah.

"Ikan Bengawan Solo beberapa hari yang lalu banyak yang mabuk. Ketika dimasak, dimakan rasanya seperti mengandung minyak tanah," kata seorang penjual makanan khusus ikan Bengawan Solo di Bendung Gerak Nyonya Wisnu.

Namun, kata dia, berbagai ikan dari perolehan para pemancing di lokasi Bendung Gerak, kalau dimasak tidak berbau minyak tanah.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Pesta Miras di Tepi Sungai Bengawan Solo Berujung Duka, 5 Orang Tewas