Sukses

Jurus Jitu Laskar Hijau Bangka Barat Atasi Masalah Sampah Organik

Liputan6.com, Bangka Barat - Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) Laskar Hijau Kabupaten Bangka Barat, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, menguji coba pengolahan sampah organik menggunakan bantuan cacing pengurai. Uji coba telah berlangsung beberapa bulan terakhir dan hasilnya cukup menggembirakan.

"Kami berharap ke depan pola ramah lingkungan ini bisa dikembangkan warga dan kelompok lain agar sampah organik bisa dikendalikan bersama-sama," ucap penggerak KSM Laskar Hijau, Arie Kurniadi di Muntok, Bangka Barat, Minggu, 15 Juli 2018, dilansir Antara.

Menurutnya, pola penguraian sampah organik menggunakan cacing pengurai sudah dilakukan di beberapa lokasi di Pulau Jawa. Pola tersebut bahkan sudah terbukti mampu mengendalikan penumpukan sampah rumah tangga.

Selain mampu mengurai sampah organik dengan cepat, kotoran cacing yang dihasilkan juga memiliki nilai ekonomi tinggi karena dimanfaatkan sebagai kompos organik.

"Kami akan coba kembangkan dalam skala lebih besar dalam pengolahan sampah organik yang berasal dari anggota KSM Laskar Hijau yang saat ini berjumlah sekitar 350 rumah tangga," kata Arie.

Dari 350 rumah tangga yang terdaftar, KSM Laskar Hijau berhasil mengendalikan kurang lebih 0,6 ton sampah rumah tangga per hari.

Pada awalnya, gerakan yang swadaya yang berdiri pada awal 10 Januari 2018 tersebut beranggotakan sekitar 100 rumah tangga di wilayah Kelurahan Sungaidaeng, Muntok. Namun, saat ini, terus berkembang hingga 350 anggota yang tersebar di Kelurahan Sungaidaeng, Sungaibaru, Tanjung, Airbelo, dan Belolaut.

Dengan pola pengendalian sampah organik yang dikembangkan diharapkan akan membawa dampak dalam pelestarian lingkungan, sekaligus memberi manfaat positif bagi kesejahteraan masyarakat. "Kami menargetkan selain bisa mengendalikan sampah secara mandiri, ke depan juga bisa memberi andil dalam pengembangan agrowisata yang edukatif dan sehat," ujarnya.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Artikel Selanjutnya
Gunung Sampah di Kota Malang Longsor, Pemulung Tertimbun
Artikel Selanjutnya
Revitalisasi TPA Sarbagita Ditarget Kelar Oktober 2019