Sukses

Gawat, Hutan Baluran Terbakar Tiap Hari Dalam Sepekan Terakhir

Liputan6.com, Situbondo - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Situbondo, Jawa Timur, mencatat kebakaran hutan di Taman Nasional Baluran, Kecamatan Banyuputih, sejak 19 Juli-10 September 2016 mencapai 55 hektare.

"Sejak satu pekan terakhir petugas BPBD dan dua unit pemadam kebakaran Pemkab Situbondo sudah disiagakan di Kawasan Hutan TN Baluran untuk antisipasi terjadinya kebakaran susulan," kata Kepala BPBD Situbondo Zainul Aifin di Situbondo, dilansir Antara, Minggu (11/9/2016).

Menurut dia, kebakaran hutan tersebut sudah terjadi memasuki musim kemarau pada Juli. Namun sejak satu pekan terakhir, kebakaran hutan terus terjadi setiap hari sehingga membuat petugas gabungan dari BPBD, Perhutani, Pemadam Kebakaran Pemkab Situbondo serta dibantu petugas kepolisian dan TNI kewalahan.

Petugas memadamkan api kewalahan, kata dia, karena setiap terjadi kebakaran tidak hanya pada satu titik saja, akan tetapi terjadi di beberapa titik dalam satu hari. Kondisi itu membuat petugas harus terus berpindah-pindah memadamkan api.

"Kesulitan petugas karena jika sudah memadamkan api di satu titik, ternyata di tempat lain di hutan jati tersebut juga terbakar. Dan dimungkinkan api membakar titik hutan lainnya karena angin yang bertiup kencang sehingga bara api terbang tertiup angin dan kebakaran pun semakin meluas," tutur Zainul.

Zainul menyebutkan, hutan jati TN Baluran Situbondo terbakar mencapai 55 ha, di antaranya pada 19 Juli wilayah Briu Hutan Baluran seluas 5,2 ha dan 25 Juli seluas 3,1 ha. Pada 1 Agustus di wilayah Tekok Abu Hutan Baluran kembali terbakar seluas 6,1 ha.

Pada 24 Agustus di wilayah Unggahan Asam terbakar seluas 3,5 ha, dan pada 4 September kebakaran semakin meluas ke wilayah Telogo dan Bis seluas 7,2 ha.

Sedangkan 6-7 September kembali terbakar di Wilayah Bunutan, Pangarengan dan Paleran Petak 12 dengan total 21,7 ha. Kebakaran kembali terjadi di Wilayah Paleran dan Telogo pada 9-10 September dengan luasan hutan terbakar 8,2 ha.

"Untuk hari ini luasan hutan yang terbakar ada di tiga titik, tetapi kami masih belum menerima laporannya dari pihak TN Baluran atau Perhutani," ujar dia.

Ia mengimbau pengendara yang melintas di jalan raya Pantura Kawasan Hutan Baluran Situbondo agar berhati-hati, karena akibat kebakaran tersebut juga mengganggu jarak pandang pengguna jalan. "Sampai sekarang petugas kami terus siaga di sekitar hutan untuk mengantisipasi akan terjadinya kebakaran susulan," kata Zainul.