Sukses

Istana: Yang Hentikan Deklarasi 2019 Ganti Presiden Bukan Polri dan BIN

Liputan6.com, Jakarta Deklarasi #2019GantiPresiden di beberapa daerah berjalan tak mulus. Acara tersebut bahkan ada yang dibatalkan lantaran dianggap dapat memicu kericuhan.

Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung menyebut bahwa penghentian deklarasi #2019GantiPresiden di sejumlah daerah terjadi untuk mencegah terjadinya kericuhan.

"Yang menghentikan bukan Polri, bukan BIN (Badan Intelijen Negara). Yang menghentikan kan karena ada kericuhan masyarakat," kata Pramono di kantornya, gedung Sekretariat Negara, Jakarta, Rabu (29/8/2018).

Pramono mengatakan, apabila deklarasi tersebut masih tetap berlanjut, dikhawatirkan bakal terjadi gesekan antarmasyarakat. Nantinya, kata dia, ini berakibat pada kondisi keamanan di berbagai daerah.

Apalagi, ucap Pramono, saat ini di Indonesia sedang berlangsung ajang internasional, Asian Games.

"Sebab kalau itu dibiarkan, benturannya akan terjadi. Apalagi kita lagi jadi tuan rumah Asian Games," ucap Pramono Anung.

Sebaiknya, menurut Pram, deklarasi #2019GantiPresiden dilakukan ketika masa kampanye berlangsung, yaitu 23 September 2018.

"Menurut saya, langkah yang paling baik kita sabar, 20 September penetapan, 23 September mau kampanye, tiap hari monggo-momggo saja selama delapan bulan," tandas Pram.

 

 

* Update Terkini Asian Games 2018 Mulai dari Jadwal Pertandingan, Perolehan Medali hingga Informasi Terbaru dari Arena Pesta Olahraga Terbesar Asia di Sini.

Saksikan tayangan video menarik berikut ini:

Prabowo Sebut Ahmad Dhani Korban Dendam Politik

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Ngabalin: Sejak Ada Ma'ruf Amin, Tak Ada Celah Serang Jokowi
Artikel Selanjutnya
2019 Ganti Presiden, Kampanye atau Makar?