Sukses

Dulu Pasang Radio di Mobil Bisa Ditilang, Ini Penjelasannya

Liputan6.com, Jakarta - Mobil yang diproduksi saat ini, sudah dilengkapi beragam hiburan, mulai dari pemutar CD atau yang sudah terkoneksi dengan smartphone sehingga bisa lebih mudah untuk memutar musik secara digital. Tidak hanya suara, penumpang juga bisa menikmati video yang diputar di dalam kendaraan, untuk mengusir bosan saat di perjalanan.

Namun, jika dilihat dari sejarahnya, sistem hiburan di mobil berupa radio sudah ada sejak puluhan tahun lalu.

Bahkan, saat teknologi hiburan di kendaraan kesayangan ini diperkenalkan, pemilik bisa kena tilang jika memasangnya di mobil.

Saat itu, pada 1930-an, di Massachussets dan St. Louis, Amerika Serikat (AS), otoritas terkait melarang orang yang berkendara memasang dan menyalakan radio, dengan alasan kalau itu mengganggu konsentrasi sehingga rentan celaka.

"Musik juga dianggap bisa membuat pengendara tertidur," uja Michael Lamm, ahli sejarah otomotif, dikutip dari mentalfloss.com, ditulis Liputan6.com, Selasa (16/6/2020).

2 dari 4 halaman

Disetujui Komunitas

Aturan ini bahkan disetujui oleh komunitas otomotif di sana, Auto Club of New York. Tahun 1934, diadakan jajak pendapat tentang ini. Hasilnya, 56 persen dari mereka menganggap radio sebagai "gangguan yang berbahaya".

Kalau ada yang kontra, pasti juga ada yang pro. Dalam kasus ini, sisi lainnya dihuni oleh Radio Manufacturers Association. Mereka berpendapat kalau radio justru sangat berguna. Misalnya, untuk memperingatkan pengemudi tentang cuaca dan kondisi jalan yang buruk.

 

3 dari 4 halaman

Pro Radio

Mereka juga bilang kalau siaran radio justru bisa membuat pengemudi terjaga terus, bukan malah jadi ngantuk.

Tapi toh, aturan ini tetap diberlakukan, sampai akhirnya tidak lagi relevan karena penggunaan radio di dalam mobil semakin masif, terutama ketika harganya semakin murah.

Adapun radio mobil pertama kali diperkenalkan oleh Chevrolet pada 1922. Saat itu, harganya sangat mahal dan tidak praktis karena bentuknya besar. Tapi lama kelamaan, bentuknya mengecil dan harganya jadi semakin murah karena makin banyak yang membuatnya.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: