Sukses

Pelan Tapi Pasti, 6 Fitur Mobil Ini Mulai Ketinggalan Zaman

Liputan6.com, Jakarta - Perkembangan dunia otomotif selalu diiringi dengan semakin canggihnya teknologi yang diadopsi. Mulai dari mobil berbahan bakar fosil, kini berkembang ke arah mobil listrik.

Begitu juga fitur. Dulu cuma ada di mobil premium, kini sudah standar di mobil murah. Pabrikan mengolahnya agar semakin mudah dioperasikan, dan membantu pengemudi mendapat pengalaman berkendara lebih menyenangkan, serta praktis. Pada akhirnya menggerus keberadaan fitur lama yang mungkin sudah sangat biasa bagi kebanyakan orang. Terutama generasi X dan sebelumnya. Apa saja fitur itu?

1. Kunci Konvensional

Pabrikan otomotif terus mengembangkan teknik penguncian kendaraan. Terbaru menggunakan smartphone atau bahkan smartwatch. Walau belum dipakai pada banyak kendaraan, tapi ini menjadi masa depan dari kunci mobil. Contohnya mobil-mobil baru varian tertinggi saat ini. Bahkan LCGC Toyota Agya saja sudah meninggalkan anak kunci di varian TRD. Kunci konvensional lama-lama tergeser, dan tak menutup kemungkinan nantinya benar-benar tak digunakan. Sekalipun itu keyless, teknologi yang mengharuskan penggunaan mengantongi kunci remote, agar dapat membuka atau mengunci pintu mobil.

2. Antena Atap

Beberapa model di Tanah Air memang masih mengandalkan antena tradisional. Namun, seiring waktu pemakaiannya bakal berkurang. Saat ini model sirip hiu makin populer, lantaran memberikan tampilan yang lebih menarik. Bahkan, beberapa pabrikan tengah mengembangkan antena yang tertanam di kaca depan. Alasannya untuk meminimalisir gesekan udara, alias mobil bisa lebih aerodinamis.

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 4 halaman

3. Transmisi Manual

Mengoperasikan tuas transmisi manual memberikan kesenangan tersendiri bagi sebagian orang. Musuh terbesarnya adalah transmisi otomatis, yang menawarkan kepraktisan berkendara. Semakin banyak pabrikan yang menyajikan model bertransmisi AT saja, seperti Kia Seltos dan MG ZS yang baru meluncur di Indonesia. Pengemudi tinggal memindahkan tuas ke Drive, kemudian melaju tanpa perlu memikirkan kopling. Beda dengan tuas transmisi manual, yang setiap saat harus diperhatikan. Belum lagi dengan datangnya kendaraan elektrifikasi, yang hanya mengutilisasi transmisi otomatis, makin menggerus budaya penggantian gigi tradisional. 

4. Tombol Fisik

Kendaraan zaman dulu dipenuhi beragam tombol di dasbor. Semakin banyak, komponen itu memberikan kesan mewah pada interior. Kini perannya digantikan tombol soft touch. Ini membuat tampilan kabin menjadi lebih minimalis, modern dan tetap elegan. Bahkan, beberapa pabrikan merangkum semua tombol itu ke dalam head unit berupa layar sentuh berukuran masif. Lihat saja Wuling Almaz dengan teknologi WIND. Pengemudi bisa mengontrol jendela, AC sampai kunci pintu lewatnya.

3 dari 4 halaman

5. Rem Tangan

Rem tangan konvensional terkadang merepotkan, apalagi bagi pengemudi wanita. Menarik tuas bukan menjadi masalah, tapi menurunkannya kembali terkadang butuh usaha dan tenaga lebih. Pabrikan pun mulai menggantinya dengan model elektrik. Tidak lagi berupa tuas, tapi tombol yang bisa dioperasikan satu jari. Sayangnya, model itu punya kekurangan, tak bisa digunakan untuk drifting.

6. Panel Instrumen Analog

Informasi terkait kendaraan semakin mudah didapat lewat panel instrumen digital. Tak menutup kemungkinan, model analog nantinya punah. Dengan produksi kendaraan berpanel digital bertambah banyak, harganya bisa semakin kompetitif. Tak cuma menampilkan data lengkap, ini bisa memberi kesenangan tersendiri. Soalnya, bisa pantau informasi lain, seperti indikator G-force atau time lap.

Sumber: Oto.com

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Kawasaki W175 Cafe 2019 | First Impression