Sukses

Begini Cara Membuang Sisa Air yang terjebak di Bak CVT

Liputan6.com, Jakarta - Masalah pada kendaraan bermotor sering terjadi di musim hujan seperti sekarang ini. Karena itu pemilik motor wajib melakukan perawatan ekstra, agar performa kendaraan tetap terjaga.

Tak hanya bodi, bagian mesin dan komponen lain seperti pada bagian Continuously Variable Transimission (CVT) untuk motor matik juga harus mendapat perhatian khusus.

Pada dasarnya, air bisa menyusup ke bak CVT dan bisa membuat kinerja komponen tersebut terganggu. Terlebih pengendara terpaksa melintasi genangan air yang cukup tinggi.

CVT bisa terendam air karena masuk melalui lubang sirkulasi di bagian konstruksi pada komponen pemindah daya, hasilnya gerak putar puli primer dan sekunder yang ditopang V-Belt menjadi selip sehingga motor tak mau jalan.

Meski demikian, hal ini bisa diperbaiki dengan sangat mudah, seperti dilansir Federal Oil, Jumat (28/2/2020). Pertama buang endapan air di dalam rumah CVT lewat pembuangan yang tersedia.

2 dari 2 halaman

Nyalakan Motor

Jika sudah tidak ada yang tersisa, cobalah untuk mengeringkan CVT dengan menyalakan motor sambil membuka gas secara perlahan. Apabila roda belakang ikut berputar, V-belt sudah tidak memiliki masalah.

Selain itu, hal yangn perlu dipehatikan ialah membuang air di lubang pembuangan air.

Untuk Suzuki Skydrive, pemilik cukup membuka baut 8 berwarna krom yang ada di rumah CVT.

Sedangkan di Honda Vario atau Yamaha Mio, buka pipa L yang ditutup selang buntu.

Merasakan Toyota Rush Generasi Terbaru
Loading
Artikel Selanjutnya
Tetap Penuhi Kebutuhan Anak di Tengah Pandemi Virus Corona dengan Belanja Online
Artikel Selanjutnya
12 Gejala Dehidrasi pada Ibu Hamil, Apa Saja?