Sukses

Masa Depan Diesel Berada di Tangan Bosch, Ini Sebabnya

Liputan6.com, Stuttgart- Meskipun popularitas diesel di dunia semakin menurun, terutama sejak skandal dieselgate yang melibatkan Volkswagen, ternyata tidak semua pabrikan merasa pesimistis. Misalkan saja Bosch, perusahaan yang bermarkas di Stuttgart tersebut mengklaim dapat menyelamatkan masa depan mesin diesel.

Dilansir Carscoops,  Dr. Volkmar Denner, CEO Bosch, mengatakan," Masih ada masa depan untuk diesel."

Pernyataan tersebut dilontarkan saat konferensi pers tahunan Bosch. Menurutnya, Bosch menyiapkan teknologi baru yang membuat mesin diesel mengelurkan emisi nitrogen oxide sebesar 13 mg per kilometer. Angka tersebut jauh lebih rendah dibanding batasan sekarang di angka 168 mg per km, dan batasan pada 2020 mendatang di angka 120 mg per km.

Sayangnya, Bosch tidak membocorkan detail lengkap mengenai teknologi tersebut. Bosch menyebutnya sebagai teknologi yang mengombinasikan teknologi fuel injection, pengaturan air management system, dan sistem pengatur temperatur yang cerdas.

Hasilnya, emisi rendah yang tercipta dengan mengoptimalkan teknologi yang sudah ada, sehingga biaya komponen tidak membengkak. Selain itu, konsumsi bahan bakar pada mesin diesel tidak berubah banyak.

2 dari 3 halaman

Selanjutnya

"Bosch sedang mengoptimalkan setiap potensi teknologi yang ada," ungkap Denner. Selain itu, model yang dilengkapi dengan teknologi ini tetap terjangkau meskipun tergolong mobil rendah emisi. Denner percaya mobil diesel akan memiliki peranan penting di masa depan, hingga electromobility digunakan massal.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Melihat Kecanggihan Sun Visor Futuristis ala Bosch