Sukses

Penelitian: Kejenuhan Kerja Meningkat di Seluruh Dunia, Generasi Z, Milenial, Hingga Wanita Paling Stres

Liputan6.com, Jakarta Menurut penelitian terbaru dari Future Forum, kelelahan akibat stres di tempat kerja atau dikenal burnout berada pada titik tertinggi sepanjang masa sejak 2021.

Dilansir dari CNBC, Kamis (16/3/2023), dari 10.243 pekerja berbasis penuh waktu yang disurvei di enam negara termasuk Amerika Serikat dan Inggris, lebih dari 40 persen mengatakan mereka kelelahan, yang didefinisikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia sebagai peningkatan jarak mental dari pekerjaan seseorang, perasaan kehabisan energi. dan negativisme.

Angka 42 persen itu menandai rekor baru sejak Future Forum mulai mengukur kelelahan kerja pada Mei 2021. Saat itu, 38 persen pekerja melaporkan kelelahan kerja.

Namun, ada dua jenis orang yang memiliki risiko lebih besar mengalami kelelahan dibandingkan orang lain, yaitu wanita dan pekerja di bawah 30 tahun.

Hampir setengah, tepatnya 48 persen, dari usia 18 hingga 29 tahun mengatakan mereka merasa lelah dibandingkan dengan 40 persen dari rekannya yang berusia 30 tahun ke atas. Sementara wanita sekitar 46 persennya melaporkan tingkat kelelahan yang lebih tinggi daripada pria yang hanya mencapai 37 persen.

Tidak ada satu alasan pun kelelahan melanda wanita dan orang dewasa muda yang bekerja sangat keras, tetapi para ahli sepakat bahwa pemicu stres yang bersinggungan dari pandemi Covid-19 dan ketidakpastian ekonomi telah memperburuk stres dan keterpisahan dalam kelompok-kelompok ini.

Penyebab Gen Z Stres, Generasi Millenial

Generasi Z dan milenium yang lebih muda memasuki dunia kerja selama pandemi global dan di tengah kekhawatiran atas kenaikan inflasi, ketakutan akan resesi, dan konflik geopolitik yang intens.

Meskipun kekhawatiran ini tersebar luas, tingkat stres sangat tinggi bagi kaum muda yang merasa kurang memiliki kendali dan stabilitas dalam karier mereka.

“Milenial dan generasi Z yang lebih muda dibesarkan dengan banyak tekanan untuk menjadi orang yang berprestasi tinggi, tetapi memulai karir mereka di lanskap yang kacau di mana mereka memiliki sedikit otonomi dan kebebasan untuk menemukan pekerjaan yang bermakna dan bergaji tinggi,” kata seorang Denver Psikolog Debbie Sorensen

Dia mengatakan, menunjuk pada kebijakan kembali ke kantor perusahaan yang selalu berubah, PHK yang berkembang biak dan pembekuan perekrutan sebagai kontributor utama kejenuhan.

Di samping itu, pekerja di bawah usia 30 tahun juga lebih cenderung mengalami kecemasan pemutusan hubungan kerja (PHK) karena karyawan yang lebih baru dan kurang berpengalaman sering kali termasuk yang pertama menjadi target PHK, catat pemimpin eksekutif Future Forum Brian Elliott.

Semua ini menyebabkan generasi Z dan muda milenial menjadi lebih terpisah dan kurang puas dalam kehidupan profesionalnya. Menurut data 2022 dari Gallup, pekerja di bawah 35 tahun melepaskan diri dari pekerjaan mereka dalam jumlah yang jauh lebih tinggi daripada kelompok mereka yang lebih tua.

 

2 dari 2 halaman

Kesenjangan Kelelahan Gender Yang Memburuk

Menurut laporan Gallup, wanita telah melaporkan tingkat kelelahan yang lebih tinggi daripada pria selama bertahun-tahun, kesenjangan yang meningkat lebih dari dua kali lipat sejak 2019.

Penjelasan untuk kesenjangan yang melebar ini dapat diringkas menjadi ketidaksetaraan gender. Penelitian menemukan bahwa perempuan lebih kecil kemungkinannya untuk dipromosikan daripada laki-laki. Namun, lebih mungkin untuk mengepalai keluarga dengan orang tua tunggal dan melakukan pekerjaan tidak berbayar – semua hal yang dapat memperparah kelelahan.

Selain itu, perempuan lebih cenderung bekerja dalam pekerjaan bergaji rendah, beberapa di antaranya, seperti perawatan kesehatan dan perawatan lansia, telah menjadi “sangat menegangkan” setelah pandemi, kata Sorensen.

Elliott juga menunjuk pada krisis pengasuhan anak yang memburuk sebagai faktor lain yang menyebabkan lebih banyak stres dan frustrasi bagi perempuan. “Kurangnya penitipan anak yang terjangkau dan mudah diakses adalah salah satu alasan utama perempuan, bukan laki-laki, harus berhenti atau berganti pekerjaan,” tambahnya.

Butuh waktu tiga tahun bagi perempuan untuk pulih dari kehilangan pekerjaan akibat pandemi. Untuk pertama kalinya sejak pandemi Covid-19 dimulai, jumlah perempuan dalam angkatan kerja melebihi angka pra-pandemi, menurut laporan pekerjaan terbaru dari Biro Statistik Tenaga Kerja.

Sebagai perbandingan, laki-laki membutuhkan waktu kurang dari dua tahun untuk menutup kehilangan pekerjaan mereka, lapor Pusat Hukum Wanita Nasional .

“Kami tidak punya waktu untuk pulih dari trauma yang kami alami beberapa tahun terakhir,” kata Sorensen. “Wanita dan kaum muda, khususnya, memberikan tekanan yang sangat besar pada diri mereka sendiri untuk terus maju, terus bekerja, berapa pun biayanya.”

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.