Sukses

Apakah Produk Susu Dapat Memperburuk Jerawat? Simak Penjelasan Ahli

Liputan6.com, Jakarta Beberapa orang percaya bahwa berhenti mengonsumsi susu dapat mengurangi munculnya jerawat. Terlepas dari itu, sebaiknya Anda pahami lebih dalam mengenai hal ini.

Sebuah penelitian nutrisi secara inheren sulit dilakukan. Sementara beberapa penelitian lain menunjukkan adanya hubungan antara produk susu dan jerawat secara umum sehingga hasilnya sering bertentangan, kata dokter kulit anak di Penn State Health Milton S Hershey Medical Center Andrea Zaenglein seperti dilansir dari CNA Lifestyle, Senin (4/4/2022).

Akan tetapi, para ahli hanya dapat berhipotesis tentang apa hubungan yang mendasarinya. Sejauh ini hasil penelitian masih terbatas dan beragam.

Dalam satu penelitian terhadap 225 remaja yang diterbitkan pada tahun 2016, misalnya, Zaenglein dan rekan penulisnya menemukan bahwa orang yang minum susu rendah lemak atau susu skim lebih cenderung memiliki jerawat daripada yang minum susu murni.

Sementara itu, dalam penelitian lain yang diterbitkan pada tahun 2016 dan dilakukan pada lebih dari 1.000 orang dewasa, para peneliti menyimpulkan bahwa susu murni selain susu rendah lemak dikaitkan dengan penyebab munculnya jerawat.

Bila Anda bertanya pengaruh yogurt dan keju, tidak ada bukti bahwa keduanya dapat menyebabkan lebih banyak jerawat, menurut American Academy of Dermatology Association.

Namun, beberapa ahli kulit berpendapat bahwa jumlah susu yang dikonsumsi itu yang menjadi penyebabnya dibanding dengan jenis susu.

Sedangkan peneliti lain berhipotesis bahwa hormon buatan dan alami yang ada dalam susu dapat mempengaruhi jerawat.

Adapun penelitian terbatas menunjukkan bahwa protein whey yang ditemukan dalam susu mungkin terkait dengan jerawat, tapi ini dirasakan pada beberapa orang.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Mungkin Karena Gula dan Karbohidrat

Namun, teori paling populer tentang hubungan antara makanan dan jerawat berkaitan dengan indeks glikemik makanan.

Makanan yang kaya gula dan karbohidrat sederhana cenderung mengandung lebih tinggi indeks glikemik dan cepat dicerna oleh tubuh Anda. Hal ini bisa menyebabkan kadar glukosa darah melonjak.

Mengonsumsi makanan tinggi GI secara teratur, seperti pizza, kue dan yogurt manis, dapat memaksa tubuh Anda untuk meningkatkan produksi insulin. Alhasil inilah yang dapat menyebabkan sejumlah masalah dari waktu ke waktu, termasuk peradangan dan jerawat, kata seorang dokter kulit di Klinik Cleveland Amy Kassouf.

Sementara banyak produk susu adalah makanan GI rendah, mengonsumsi terlalu banyak juga dapat memicu jalur peradangan yang sama di tubuh sehingga berpotensi memperburuk jerawat.

Jadi, sesuai penelitian, lebih baik mengonsumsi makanan rendah glikemik, seperti sayuran dan buah-buahan, kacang-kacangan dan biji-bijian. Itu tidak hanya membantu menstabilkan kadar insulin, tetapi juga menyebabkan pengurangan jerawat.

 

 

3 dari 3 halaman

Apa yang sebenarnya terbukti meningkatkan jerawat?

Di sisi lain, penelitian lebih lanjut sebetulnya diperlukan untuk menentukan apakah bebas susu dapat membersihkan kulit atau tidak. AAD menyarankan untuk makanan-makanan yang dapat memicu dan memperburuk jerawat. Kemudian coba untuk mengurangi asupan tersebut untuk melihat kecocokannya.

Jika Anda berpikir produk susu khususnya membuat kulit Anda lebih buruk, mulailah dengan mengurangi asupan yang mengandung indeks glikemik tinggi, seperti es krim, milk shake, dan yogurt manis. Tapi pastikan pula Anda masih mendapatkan nutrisi penting, seperti protein dan kalsium, dari bagian lain dari diet Anda.

“Bagi banyak orang, susu adalah sumber utama protein dan kalsium pada khususnya. Jadi kita harus sangat berhati-hati dalam mengatakan susu menyebabkan jerawat, karena susu juga dapat mencegah osteoporosis dan segala macam hal yang sedikit lebih berkorelasi langsung, ”kata Zaenglein.

Akan tetapi, tetap saja, menjaga kulit Anda bebas jerawat mungkin memerlukan lebih dari sekadar perubahan pola makan, kata Hillary Baldwin, dokter kulit dan direktur medis Pengobatan Jerawat di Pusat Penelitian di Brooklyn, NY.

“Saya tidak pernah memiliki pasien yang datang kepada saya dan berkata, 'Saya berhenti mengonsumsi produk susu dan itu membuat semua perbedaan di dunia',” katanya.

Dia menambahkan, seseorang yang memiliki jerawat ringan memanfaatkan produk yang mengandung retinoid adapalene topikal atau senyawa antimikroba benzoil peroksida. Namun berhati-hatilah saat menggunakan terlalu banyak produk keras, termasuk astringen, toner, dan pengelupasan kulit, serta produk yang mengandung alkohol. Sebab, hal ini dapat mengiritasi, mengeringkan kulit, atau memperburuk jerawat Anda, katanya.

Faktanya, menurut AAD, perawatan kulit ramah untuk mencegah atau mengurangi jerawat sebenarnya cukup sederhana. Hanya dengan mencuci wajah setidaknya dua kali sehari menggunakan pembersih yang lembut, hindari menggosok wajah telalu kasar, dan bilas dengan air hangat.

Di samping itu, juga hindari menyentuh wajah secara langsung dan tidak lupa menghapus riasan sebelum tidur.

Berbeda dengan seseorang yang memiliki jerawat sedang hingga parah. Itu memerlukan perawatan resep, kata Baldwin. Entah antibiotik topikal atau oral, retinoid resep, krim yang mengurangi produksi minyak atau peradangan, atau kontrasepsi oral.

Dokter kulit juga bisa menyarankan perawatan yang kurang dikenal, seperti obat spironolakton, yang dapat mengurangi produksi minyak dan jerawat.

Baldwin menuturkan, nutrisi hanyalah salah satu dari banyak faktor yang mungkin berperan dalam timbulnya jerawat. Genetika, hormon, kualitas tidur, dan lingkungan Anda juga dapat memengaruhi jerawat, imbuhnya.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS