Sukses

Jakarta Hujan Deras, Jalan Rawamangun Muka Tergenang

Liputan6.com, Jakarta Hujan deras mengguyur DKI Jakarta dan sekitar pada Kamis (6/10/2022). Sejumlah ruas jalan pun tergenang air.

Kasi Ops Sudin Gulkarmat Jakarta Timur, Gatot Sulaeman, melaporkan pada pukul 16.34 WIB, air meredam ruas Jalan Rawamangun Muka Selatan, Pulo Gadung Jakarta Timur.

Ketinggian genangan air di jalan tersebut berkisar 60 hingga 70 sentimeter.

"Ketinggian air 60 sentimeter sampai 70 centimeter," kata Gatot dalam keterangannya, Kamis (6/10/2022) sore.

Gatot mengatakan, pihaknya menurunkan 6 personel ke lokasi banjir Jakarta. "Sementara standby. Belum ada permintaan evakuasi," tandas dia.

Sebelumnya, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta menyampaikan bahwa akibat hujan dengan intensitas sedang hingga lebat yang mengguyur DKI Jakarta dan sekitarnya pada Kamis, (06/10/2020) menyebabkan beberapa wilayah tergenang.

BPBD mencatat saat ini terdapat 7 ruas jalan tergenang dan 5 RT atau hanya 0,016 persen dari 30.470 RT yang ada di wilayah DKI Jakarta.

Adapun data wilayah terdampak genangan sebagai berikut:

Jakarta Selatan terdapat 5 RT yang terdiri dari:

Kelurahan Pondok Pinang

- Jumlah: 1 RT

- Ketinggian: 50 cm

- Penyebab: Curah hujan tinggi

Kelurahan Pejaten Barat

- Jumlah: 1 RT

- Ketinggian: 40 cm

- Penyebab: Curah hujan tinggi

Kelurahan Cipete Utara

- Jumlah: 3 RT

- Ketinggian: 120 cm

- Penyebab: Curah hujan tinggi

 

Jalan Tergenang terdapat 7 ruas jalan:

1. Jalan TB Simatupang, Cilandak Barat, Cilandak (JGC Indonesia), Jakarta Selatan. Ketinggian: 30 cm.

2. Jalan Jeruk Purut, Cilandak Timur, Pasar Minggu, Jakarta Selatan.Ketinggian: 30 cm.

3. Jalan Raya Tanjung Barat, Tanjung Barat, Jagakarsa, Jakarta SelatanKetinggian: 30 cm.

4. Jalan Pejaten Raya, Pejaten Barat, Pasar Minggu, Jakarta SelatanKetinggian: 30 cm.

5. Jalan Intan, Cilandak Barat, Cilandak, Jakarta Selatan. Ketinggian: 30 cm.

6. Jalan Komplek Polri, Karet Semanggi, Setiabudi, Jakarta Selatan. Ketinggian: 30 cm.

7. Jalan Karang Tengah Raya, Lebak Bulus, Cilandak, Jakarta SelatanKetinggian: 30 cm.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Genangan Ditargetkan Cepat Surut

BPBD DKI Jakarta mengerahkan personel untuk memonitor kondisi genangan di setiap wilayah, dan mengkoordinasikan unsur Dinas SDA, Dinas Bina Marga, Dinas Gulkarmat untuk melakukan penyedotan genangan bersama dengan para lurah dan camat setempat.

"Genangan ditargetkan untuk surut dalam waktu cepat," Kata Kepala BPBD Isnawa Adji dalam keterangan resminya, Kamis (6/10/2022).

Selain itu, BPBD DKI mengimbau kepada masyarakat agar tetap berhati-hati dan waspada terhadap potensi genangan yang terjadi.

"Dalam keadaan darurat, segera hubungi nomor telepon 112. Layanan ini gratis dan beroperasi selama 24 jam non-stop," kata dia.

3 dari 4 halaman

Peringatan Dini Cuaca Buruk 2-8 Oktober 2022

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengungkap cuaca ekstrem berpotensi terjadi pada 2-8 Oktober 2022. BMKG pun mengimbau warga untuk waspada. 

Deputi Bidang Meteorologi BMKG Guswanto menyampaikan, ada indikasi terdapat dinamika atmosfer yang signifikan. Dinamika ini dapat berdampak pada peningkatan curah hujan di beberapa wilayah Indonesia.

"Hasil analisis kondisi dinamika atmosfer terkini menunjukkan adanya belokan dan perlambatan kecepatan angin yang dapat meningkatkan pola konvektivitas," ujar Guswanto, seperti dilansir dari Antara, Jakarta, Sabtu (1/10/2022).

Belum lagi, lanjut dia, aktifnya fenomena Madden Jullian Oscillation (MJO) yang berinteraksi dengan gelombang Rossby Ekuator dan gelombang Kelvin dapat memaksimalkan potensi pertumbuhan awan hujan di beberapa wilayah Indonesia dalam beberapa hari ke depan.

"Berdasarkan kondisi itu, BMKG memprakirakan potensi curah hujan dengan intensitas sedang-lebat yang dapat disertai kilat/petir dan angin kencang untuk periode 2-8 Oktober 2022," kata dia.

Menurut dia, kondisi cuaca yang demikian berpeluang terjadi di bagian wilayah Provinsi Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Kep. Riau, Riau, Kepulauan Bangka Belitung, Jambi, Bengkulu, Sumatera Selatan, Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Timur, dan Bali.

Bagian wilayah Provinsi Nusa Tenggara Barat, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, Kalimantan Tengah, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Papua Barat, dan Papua juga berpeluang mengalami hujan dengan intensitas sedang hingga lebat yang dapat disertai kilat/petir dan angin kencang dari 2 sampai 8 Oktober 2022.

4 dari 4 halaman

Meminimalkan Dampak

Guswanto mengatakan, selama 1 sampai 3 Oktober 2022 wilayah Sumatera Barat, Bengkulu, dan Jawa Barat statusnya siaga menghadapi dampak hujan lebat.

Dia mengemukakan pentingnya pengecekan kapasitas infrastruktur dan sistem tata kelola sumber daya air, penataan lingkungan, pengelolaan sampah, pencegahan penebangan pohon di daerah lereng, dan penghijauan dalam upaya meminimalkan dampak peningkatan curah hujan.

Selain itu, menurut dia, instansi terkait perlu melakukan pemangkasan dahan dan ranting pohon yang rapuh, menguatkan tegakan/tiang agar tidak roboh saat tertiup angin kencang, serta menggencarkan sosialisasi dan edukasi mengenai mitigasi bencana hidrometeorologi seperti banjir, tanah longsor, banjir bandang, angin kencang, dan gelombang tinggi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.