Sukses

BNPB: Desa Terdampak Erupsi Semeru Sudah Bisa Diakses

Liputan6.com, Jakarta Plt Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari, mengatakan desa terisolasi dampak bencana erupsi Gunung Semeru sudah tidak ada.

Terutama, desa-desa di Kecamatan Pronojiwo, titik terdekat dengan Semeru.

"Data diterima Pusdalops BNPB, per hari ini semua desa terdampak di Pronojowo, yang paling dekat dengan puncak Semeru, itu untuk semua desa terdampak sudah dapat diakses, kecuali sisi utara Curahkobokan. Tetapi itu bisa diakses dari sisi Lumajang," kata Abdul saat jumpa pers daring, Senin (6/12/2021).

Terkait korban yang terus bertambah, Abdul menjelaskan hal tersebut bergantung situasi di lapangan. Terutama Tim SAR saat melakukan pencarian.

Sementara, Direktur Operasi Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan Brigadir Jenderal TNI Wurjanto menambahkan, pencarian korban saat ini tengah terkendala cuaca.

"Jadi ini cuaca kendala bagi pencarian, jadi mudah-mudahan cuaca ke depan cukup bagus, sehingga memudahkan informasi dari masyarakat menemukan korban yang belum ditemukan," jelas Wurjanto dalam kesempatan yang sama.

 

2 dari 2 halaman

Posko Terpadu

Wurjanto terus menghimpun informasi dan laporan warga dan para keluarga yang merasa kehilangan sanak saudaranya ke posko terpadu.

Dia berjanji, saat cuaca mendukung, timnya akan semaksimal mungkin mencari mereka yang dilaporkan belum ditemukan.

"Tim kami cukup banyak, tapi cuaca kita waspadai terus, karena saat hujan turun dapat membahayakan personel SAR," kata Wurjanto.